6 Keburukan Tidur Selepas Solat Subuh

0
1501
views

Waktu pagi, bagi banyak orang, adalah waktu yang seronok untuk bermalas-malasan.

Suhu yang dingin dan udara yang segar ‘malang’ sekali jika tidak dinikmati untuk tidur. Bahkan mereka yang telah bangun solat Subuh pun tidak sedikit yang tidur kembali.

Tidur setelah solat Subuh memang mengasyikkan, tetapi kebiasaan itu harus dihentikan. Berikut adalah keburukan tidur pagi setelah Solat Subuh:

Bertentangan dengan sunnah Rasul

Kebiasaan yang diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah bangun pagi dan langsung beraktiviti tanpa tidur lagi.

Setelah Subuh, Rasulullah biasa berzikir hingga tiba waktu syuruq. Baginda juga menggalakkan yang sama buat kita umatnya, atau terus keluar bekerja mencari rezeki.

Tidak mendapatkan barakah waktu pagi

Dalam sebuah hadis, Rasulullah mendoakan keberkahan bagi umatnya yang bangun di waktu pagi.

Sebaliknya, doa itu mengisyaratkan bagi mereka yang tidur lagi setelah Subuh, mereka akan kehilangan keberkahan yang disebutkan dalam doa Nabi.

Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

اللَّهُمَّ بَارِكْ لأُمَّتِى فِى بُكُورِهَا

“Ya Allah, berkahilah umatku di waktu paginya.” (HR. Abu Daud)

Keberkahan dalam ayat ini memiliki makna yang luas. Secara umum maknanya adalah bertambahnya kebaikan. Bentuknya boleh jadi macam-macam, misalnya bisnesnya berhasil sehingga boleh banyak  mengeluarkan infak atau kerjayanya meningkat sehingga dipermudah untuk bersedekah.

Shakhr Al Ghamidi radhiyallahu ‘anhu, sahabat yang meriwayatkan hadis ini, adalah orang yang telah membuktikan doa Rasulullah tersebut.

Sebagai pedagang, Shakr biasa pergi untuk berdagang mulai pagi-pagi dan akhirnya berjaya menjadi saudagar kaya.

Malas, hilang semangat

Mengisi waktu pagi –setelah Subuh- dengan ibadah atau zikir menjadikan waktu berikutnya lebih segar dan bersemangat.

Baik dari sudut perubatan ataupun secara ruhiyah. Sebaliknya, tidur pagi setelah Subuh membuat seseorang tidak semangat di waktu berikutnya.

وَاسْتَعِينُوا بِالْغَدْوَةِ وَالرَّوْحَةِ وَشَىْءٍ مِنَ الدُّلْجَةِ

“Lakukanlah ibadah (secara berterusan) di waktu pagi” (HR. Al Bukhari)

Sebahagian ulama menjelaskan bahwa ghadwah dalam hadits ini artinya adalah waktu antara Subuh dan matahari terbit.

Ibnu Taimiyah menjelaskan bahwa ketika dirinya berzikir setelah Subuh, siangnya beliau semangat. Kekuatannya bertambah.

Tetapi ketika tidak berdzikir di waktu pagi setelah Subuh, siangnya seperti kehilangan semangat.

Lemah, mudah sakit

Tidur di waktu pagi juga akan mengakibatkan lemahnya fizikal dan menjadi mudah sakit. Terutama sakit kepala.

Ibnu Qayyim Al Jauziyah telah memberikan nasehatnya.

Tidur pagi juga Menyebabkan berbagai penyakit badan, di antaranya adalah melemahkan syahwat,” tulisnya dalam Zaadul Ma’ad.

Lemah syahwat

Seperti tertulis dalam Zaadul Ma’ad tersebut, tidur pagi setelah Subuh juga boleh mengakibatkan lemah syahwat.

Terhalang dari rezeki

Ibnu Qayyim Al Jauziyah –masih dalam Zaadul Ma’ad– mengatakan: “Empat hal yang menghalangi datangnya rezeki adalah tidur di waktu pagi, sedikit solat, malas-malasan dan berkhianat.”

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply