9 Sebab Untuk Anda Terima Keputusan Exam Seadanya Dan Move On

0
91
views

ilmu bukan pada pointer

Pagi yang cerah, alhamdulillah syukur kerana masih dikurniakan ruang dan peluang untuk terus hidup dan terus menyampaikan. Tertarik diri ini untuk menulis tatkala mendengar dan membaca rintihan sahabat,ramai yang baru perolehi keputusan peperiksaan masing-masing.Khususnya para pelajar Sekolah MARA Banting, Pusat Pendidikan Antarabangsa Uitm, UniKL, dan lain2. *psst, saya pun baru dapat lebih kurang 2 minggu lepas..

Ya, mungkin ada antara kita yang bergembira dengan keputusan yang cemerlang lagi terbilang, tak kurang yang bersahaja tanpa sebarang emosi menunjukkan muka poker, endah tak endah dengan result, yang penting lepas requirement… hah! ini konfem para pemegang biasiswa yang kena lepas cut-off point pihak penganjur! Juga, mungkin ada yang tengah bersedih.. Iyalah, kawan-kawan dapat results tinggi, kita tak seberapa (Ya,saya maksudkan KITA).

Apa-apa jalan (baca: Anyway), ini sedikit isi untuk termenung(baca:Point to ponder). Asyik-asyik sahabat-sahabat duk pujuk, jangan bersedih.. Dalam hati, mula nak memberontak: “Ko result tinggi, boleh la citer derr.” Ahh.. persetankan bisikan itu semua!..

Jadi, marilah kita ambil sedikit masa untuk renungkan, mengapa kita perlu yakin bahawa keputusan yang kita dapat itu adalah yang terbaik untuk diri kita?

#1 Allah Pandang Usaha Kita, Bukan Pada Keputusannya

Menuntut ilmu itu ibadah. Tak apa kalau result sekarang tak tinggi sangat, yang penting KITA USAHA!

Sepertimana kisah seekor burung kecil yang hanya membawa air yang sedikit dengan paruhnya demi untuk memadamkan api yang marak menyala yang sedang membakar nabi Ibrahim. Walaupun ia sedar usahanya itu pastinya tidak akan mendatangkan sebarang hasil, namun yang pasti ia tidak perlu takut seandainya ditanya oleh Allah kelak tentang apa yang dilakukan olehnya untuk menolong nabi Ibrahim.

Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata,kemudian Ia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan“.(At-Taubah 9:105)

Tapi, kalau anda tak usaha dengan secukupnya, maka pada hemat saya adalah sesuai untuk anda mula menepuk tampar diri sendiri lalu terjun gaung. heh. Jadi yang penting di sini adalah usaha kita, yang selebihnya kita dah serahkan kepada yang Maha Kuasa untuk tentukan.

#2 Ilmu Bukan Pada Pointer!

Tak guna pointer tinggi, tapi kita tak dapat hasil daripada apa yang kita pelajari. Lebih baik faham dan boleh aplikasi ilmu itu daripada result tinggi, tapi tak dapat aplikasikan. Jadi pastikan anda faham betul-betul apa yang anda pelajari, tak apa pointer tak tinggi, yang penting anda dapat ilmu itu!

#3 Takut Kita Ujub, Sombong.

Hoh! Anda yakin ke kalau anda dapat results gempak gila yang anda boleh jaga hati anda daripada ujub? Rasa kagum dan bangga dengan diri sendiri? Hehe. Mungkin anda kembang hidung sampai koyak lantaran puji-pujian lalu terfikir: “Pergh.. Semua orang puji aku, gempak jugak aku ni ya” sambil memandang rendah kepada orang lain yang dapat lebih rendah daripada anda. Pastu siap tulis dekat Fesbuk dan Tweeter, mengharapkan puji-pujian.heh.

Sebab tu anda perlu terima dan bersyukur juga walaupun result anda tidaklah gempak sangat, yang penting anda dah usaha dan Allah dah bagi yang terbaik untuk anda. Chill brah.

*psst.. bila kita dapat kesenangan, puji Allah, bersyukur padanya.
Kalo orang puji, suruh dia puji Allah yang bagi kesenangan itu pada kita 😀

#4 Takut Kita Lalai Dan Pandang Rendah Ujian Masa Depan

Heh. Ini penting. Khususnya kepada pelajar 1st year. Mungkin Allah saja tak bagi result yang terlalu tinggi untuk tidak menyedapkan hati kita sangat. Sebab usually 1st sem senang dibandingkan sem-sem seterusnya.

Jadi,ada kemungkinan jika anda dapat tinggi 1st sem, anda mulai lalai pada 2nd sem, dan pandang rendah pada ujian-ujian seterusnya hanya kerana anda cemerlang, lalu gagal. Kan takde guna dapat result gempak sekarang kalau gagal di kemudian hari. Mungkin sebab itu lah Allah bagi result yang sekarang.

Kata orang tua-tua, “Sesal dahulu pendapatan, sesal dahulu tiada guna”. Ceh. Karangan PMR ini boleh fail sebab banyak sangat kesilapan tatasusila tatabahasa.

Sayangnya Allah pada kita, taknak kita lalai. Nak kita terus usaha!

#5 Supaya Kita Sedar, Allah Maha Berkuasa

Apa-apa pun yang kita buat, kita hanya mampu berusaha. Allah yang menentukan segala-galanya..

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (Tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam Kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.” (Al Hadid:22).

Cuma Allah bagi kita peluang untuk berusaha dan berdoa. Sebab kejayaan itu tidak akan datang bergolek. Kita dapat lihat daripada contoh kisah Nabi Musa. Laut terbelah dengan izin Allah, tapi dengan menggunakan tongkat sebagai asbab, sebagai alat. Bukannya laut itu terbelah dengan sendiri, tanpa sebab. Tapi boleh jadi Nabi Musa tak dapat belah laut itu jika Allah tak izinkan.

Begitulah analogi antara USAHA dengan NATIJAH.

#6 Supaya Kita Usaha Lebih Gigih Lain Kali

Mungkin Allah mahu kita lebih gigih menempuhi perjalanan hidup mendatang! Mungkin usaha kita tidak mencukupi, mungkin kita tak cukup doa, mungkin kita tak sandarkan pengharapan hanya pada Allah! Mungkin kena tukar pendekatan usaha!

Moga hari esok lebih baik dari hari ini!

#7 Rukun Iman, Kena Terima Qada’ Dan Qadar

Sebab kita kena terima Qada’ dan Qadar. Reaksi kita perlu lah sesuai, bukan meraung-raung, emo tak tentu pasal, terpekik terlolong, bunuh diri etc.

Rasulullah bersabda yang bermaksud:

“Hendaklah kamu bersungguh- sungguh dalam perkara yang memberi manfaat kepadamu, mintalah pertolongan dari Allah dan jangan kamu merasa lemah. Jika kamu ditimpa sesuatu, janganlah pula kamu mengatakan, “kalau aku berbuat itu dan ini, nescaya jadi begini…”. Sebaliknya katakanlah, “itu adalah ketentuan Allah dan apa yang Allah kehendaki pasti akan terjadi”. Sebenarnya perkataan ‘kalau’ itu membuka pintu kepada perbuatan syaitan.” (Hadis riwayat Bukhari)

#8 Result ini Juga Ujian, Ujian Daripada Allah!

Ini ujian yang lebih besar daripada ujian peperiksaan! Ujian iman. Bersabar dengan musibah, bersyukur dengan kesenangan. Inshallah.

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta.” [al-Ankabut: 2-3]

“Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan.” [Al-Anbiyaa’:35]

“Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. [Al-Baqarah:” 286]

Hakikatnya, dibandingkan dengan para rasul, sahabat, dan orang sebelum kita, ini baru ujian kecil. 🙂

#9 Sebab Result Itu Tak Boleh Ubah Dah! *hehe

Anda menangis dengan air mata darah pun bukan boleh ubah results anda! haha. Melainkan anda mengemukakan rayuan. Kepada yang appeal, semoga berjaya, inshallah.

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud :

“Allah S.W.T. berfirman, ‘Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada diri-Ku’.”

Hadis riwayat Al-Bukhari rasulullah bersabda, maksudnya :

“Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan kamu berbaik sangka dengan Allah.” (Hadis Riwayat Muslim)

JOM BERSANGKA BAIK DENGAN ALLAH! 🙂 

 

Penulis : Ir Jinggo

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply