Apakah Hukum ‘Ulat Tiket’ Jual Dengan Harga Yang Tinggi? – Ust Dr Zaharuddin Abd Rahman

0
678
views

SOALAN

Apa hukum seseorang ‘Ulat’ menjual tiket dengan lebih tinggi dari harga asal ? Contohnya tiket final bolasepak sukan sea, tiket bas untuk balik hariraya dan lain-lain.

JAWAPAN

Bismillah dan terima kasih atas soalannya, saya cuba memudahkan ulasan jawapan dengan memberikan garis panduan umum tanpa terhad kepada dua kes yang disebutkan.

1. Jika tiket itu adalah untuk sesuatu yang haram, pastilah penjualan di kaunter atau melalui ‘ulat’, kesemuanya haram.

Di ketika itu, sama ada dijual di kaunter asal atau ‘pasaran gelap’ kedua-duanya sama sahaja.

Sebahagian besar ulama mengambil pendirian lebih ketat, sehingga mereka menyatakan sekiranya pertandingan itu atau sukan itu memaparkan pembukaan aurat secara sangat jelas, maka semua tiket yang ingin dibeli turut haram jua, seperti renang, gimnastik dan sepertinya.

Namun jika perbincangan adalah kepada isu tiket pengangkutan awam dan sepertinya, ia adalah contoh tiket yang harus dibeli.

2. Jika tiket untuk memasuki sesuatu pertandingan yang harus pada dasarnya atau tiket pengangkutan awam maka harganya mestilah dikawal oleh harga pasaran sebenar oleh pihak pengeluar tiket.

Contoh harga biasa beli di kaunter RM 50. Jika ada seseorang yang beratur panjang dengan niat menjadikan tiket terbabit sebagai barang niaga yang berpotensi memberikan pulangan besar, maka perlu dilihat :-

a. Sekiranya tiket itu mewakili khidmat yang asasi seperti pengangkutan awam yang terhad.

Maka membeli untuk menyimpannya secara sengaja bagi menyebabkan permintaan dan orang ramai memerlukannya bersangatan lalu sengaja menaikkan harga melebihi paras normal, ia termasuk dalam pengharaman disebabkan wujudnya elemen ‘Ihtikar’. Nabi salla Allahu ‘alaihi wasallam bersabda :-

لا يَحْتَكِرُ إلَّا خاطئٌ

Ertinya : Tiada sesiapa yang melakukan ihtikar (menyembunyikan barang asasi untuk memkasa permintaan luar biasa), maka dia adalah berdosa. (Riwayat Muslim : Sahih)

b. Jika tiket itu mewakili sesuatu yang bukan asasi seperti pertandingan sukan yang tiada termasuk dalam kategori haram dan yang sepertinya, tindakan membeli tiket oleh sebahagian individu untuk dijual di pasaran bebas dengan harga lebih tinggi perlu melihat beberapa perkara antaranya :

• Adakah terdapat undang-undang di negara terbabit yang melarangnya serta anggapnya sebagai kesalahan.?

Jika ada maka hukum fiqh akan turut menganggapnya sebagai SALAH dan HARAM disebabkan peraturan neutral yang ditetapkan oleh kerajaan yang memerintah.

Ia berdasarkan ayat yang melarang menyalahi hukum ditetapkan oleh pemerintah dalam hal yang neutral dan membawa kebaikan. Firman Allah swt :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُوْلِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Ertinya : Hai orang yang beriman, taatilah Allah swt, dan taatilah RasulNya dan pemerintah urusan kamu (surah an-Nisa : 59 )

Jika tiada, maka tindakan terbabit adalah HARUS namun perlu melihat kadar peratusan peningkatan harga berbanding harga pasaran itu setakat berapa peratus?

• Menurut para ulama mazhab, menjual sesuatu barang yang neutral dengan harga yang melebihi pasaran biasa, boleh jatuh ke dalam elemen ‘Ghabn’ (harga terlebih tinggi dari pasaran atau terlebih rendah).

Menurut Mazhab Hanafi : terbahagi kepada 3 pandangan, iaitu ada ulamanya yang mengatakan ‘Ghabn’ adalah harus walaupun besar (fahish), Kedua : Haram; Ketiga : Haram bila ada usnur penipuan sahaja (Syarh ad-Dur, Al-Haskafi, 2/82 )

Mazhab Maliki : Juga ulama mereka berbagai pandangan : Pertama : Ghabnun Mustarsil samada sedikit (Yasir) atau besar (fahsiyh) disebabkan penipuan adalah Haram ; Kedua : Jika harga meningkat 1/3 dari harga pasaran biasa tanpa sebarang keunikan tersendiri pada barang jualan juga adalah HARAM. (Al-Qawaid : Ibn Rusyd , hlm 601 ; Al-Qawaid Al-Fiqhiyyah, Ibn Juzay, hlm 294)

Mazhab al-Syafie : Harus hukumnya menaikkan harga lebih tinggi dari pasaran asalkan terdapat pembeli yang sanggup membeli, kecuali pandangan ganjil dari al-Mutawaali yang mengharamkannya . (Al-Majmu’ , 7/500 ).

Antara dalil mereka adalah hadis

دعُوا الناس يرزقِ اللهُ بعضَهم من بعض

Ertinya : Biarlah orang ramai mencari rezeki Allah swt dari satu sama lain (secara bebas). ( Riwayat Muslim : Sahih)

Mazhab Hanbali : Ibn Qudamah berkata : “Ghabn Mustarsil adalah apabila si pembeli membeli dengan harga yang lebih tinggi dari harga pasaran … terutamanya apabila didesak (agar pelanggan tergesa-gesa membeli tanpa semakan harga yang mencukupi) dan cuba disegerakan oleh penjual ” ( Al-Mughni , 4/78 ).

Pun begitu hal ini tidak sama situasinya dengan kes ulat tiket yang sedang dibincangkan.

Justeru, perbincangan panjang tentang ‘Ghabn’ sebenarnya menunjukkan terdapat jenis ‘Ghabn’ yang disepakati haramnya oleh ulama, ada yang disepakati halalnya, dan terdapat yang diperbezakan pandangan.

Dalam kes tiket pertandingan tadi, ertinya menurut ijtihad hukum oleh ulama silam, ia boleh jatuh HARAM jika melebihi 1/3 atau 33 % lebih tinggi dari harga pasaran menurut panduan mazhab Maliki. Namun ia tetap HARUS berdasarkan mazhab Al-Syafie.

Manakala Mazhab Hanafi meletakkan jika melebihi 5% jika ia barang dagangan biasa, 10% jika barangan itu adalah binatang, 20 % jika ia adalah hartanah. Semua yang melebihi peratusan itu dikira ghabn yang besar.

KESIMPULAN

• DILARANG hukumnya menjual tiket kepada suatu servis yang asasi seperti pengangkutan awam di musim perayaan tertentu dengan harga tinggi, atas alasan ia mempunyai unsur Ihtikar yang diharamkan.

Ia juga disebabkan oleh elemen menyebabkan kemudaratan harta pembeli yang sepatutnya layak membeli secara normal dari kaunter dengan harga biasa, tetapi kini seolah terpaksa berbelanja lebih untuk barang yang sama disebabkan sindiket ‘ulat tiket’.

• DIHARUSKAN menurut majoriti ulama untuk menjual sesuatu barang biasa termasuk tiket lebih tinggi dari harga pasarannya selagi mana tiada undang-undang setempat yang melarang serta ia bukan pula termasuk di dalam hal perkara keperluan asasi.

Benar terdapat sebahagian ulama yang mensyaratkan tidak lebih dari 20% dan ada juga yang meletakkan 33% sebagai ukur rujuk elemen ‘ghabn’ yang besar.

Namun semua peratusan ini tidak mempunyai sebarang sandaran yang jitu. Imam An-Nawawi berkata

مجرد الغبن، لا يثبت الخيار وإن تفاحش

Ertinya : Jika sekadar elemen ‘ghabn’, ia tidak membolehkan pembeli menuntutkan hak khiyar (pilihan untuk membatalkan) walaupun ghabn itu besar. ( Rawdah al-Tolibin, 3/473)

• Namun begitu, tindakan membeli dari ‘ulat tiket’ dengan harga mahal ini boleh termasuk dalam hal yang MAKRUH atau HARAM kepada pembeli disebabkan elemen berbelanja kepada tempat yang tidak sepatutnya lalu ia adalah PEMBOROSAN dan PEMBAZIRAN yang DICELA oleh Allah swt.

Cukuplah menonton TV di rumah sahaja, gunalah wang terbabit ke tempat yang lebih berfaedah dan asasi.

Sambil itu jika kalian marahkan ulat tiket, dendalah mereka dengan tidak membeli tiket mereka agar mereka kerugian akibat tidak laku.

• Adapun anggapan ia haram disebabkan mudarat kerana harga mahal kepada pembeli dalam hal yang bukan keperluan asasi seperti tiket bola, adalah tidak timbul kerana ia semata-mata pilihan serta bersifat tahsiniyat sahaja.

Wallahu ta’aa a’lam bis sawab..

Sekian

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply