Bagaimana Hujan Mengajar Kita

0
12
views

Bagaimana Hujan Mengajar Kita

Kau sudah sampai?

Sila masuk, jangan malu.

 

Kau mahu duduk dalam bilikku?

Tak usah

bilikku siangnya memerangkap haba

nanti kau panas

kita duduk di bawah saja

 

Kalau kau mahu tahu

negeri ini sudah lebih satu bulan tidak hujan

siang hari mentari menyinar garang

menyumbat haba pada mana-mana permukaan yang dipancar

sebab itu ku halang kau masuk bilikku

bilikku sudah menjadi mesin perangkap haba

pasang dua kipas, namun yang beralun hanyalah haba

malam juga begitu

tidurku adalah dengan peluh malah

wajahku seakan dibedak-bedak dengan haba

 

Jika kau pandang ke luar

rumput yang kau lihat perang itu

dulunya hijau subur

pokok yang dulu berdaun rendang

kini layu meluruhkan daun

seakan musim luruh tropika

 

Aku selalu bertanya

mengapa alam menghukum kita begini

adakah kerana dosa-dosa kita sekarang

sama panasnya dengan dengan panas mentari

sama seperti kaum Firaun yang ingkar dengan dakwahnya Musa

lalu akhirnya Allah menghukum mereka dengan kemarau?

 

Mungkin Allah juga mahu menguji

ditariknya nikmat hujan

agar manusia bisa belajar mensyukuri

bahawa hujan adalah sebaik-baik rahmat untuk manusia

supaya nanti manusia akhirnya berhenti mencerca hujan

biar kita juga merasa

bagaimana perit hidup di dunia kemarau

sama seperti di Afrika sana

 

Jika kau tanya pada aku

kemarau ini menginsafkan

betapa manusia itu tidak punya apa-apa

meski kita bisa membina beribu pencakar langit

meski kita bisa menambak berdozen tanah

meski kita bisa mencipta jutaan teknologi lainnya

namun tanpa air

kita tetap tak mampu hidup sendiri

 

Dan Dialah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang

mengembirakan sebelum kedatangan rahmatnya (iaitu hujan), hingga apabila angin

itu membawa awan mendung, Kami halakan dia ke negeri yang mati (ke daerah yang

kering kontang), lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu, kemudian Kami

keluarkan dengan air hujan itu berbagai-bagai jenis buah-buahan. Demikianlah

pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati,

supaya kamu beringat (mengambil pelajaran daripadanya).

(Al A’raf: 57)

 

Mungkin sampai masanya kita perlu merendah jiwa

muhasabah kembali hakikat hidup manusia

yang tetap jua perlu berTuhan

kerna tanpa Dia

kita sebenarnya tak punya apa

 

Kau dahaga?

Biar aku buatkan air

 

Mahu ais?

Maaf

cuaca panas begini ais juga sudah cair

 

Penulis : Amal Asyura

Blog Penulis : iniceriteraku.wordpress.com

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply