Bahagiakah Aku Dengan Beragama ? – Nusaibah Mohamad

0
417
views

Kenyataan ini pasti biasa menjadi monolog dalaman oleh mereka yang sedang mengenali islam namun masih keliru dengannya.

Ada satu video yang tular di laman sosial facebook telah memaparkan satu temuramah  bersama 2 orang gadis muda.

Satunya baru memeluk islam dan satunya lagi sedang kembali membina kehidupan sebagai seorang muslim yang beramal.

Saat ditanya tentang apa perasaan dan reaksi mereka jika ada yang  mengatakan islam menekan wanita yang menganutinya, reaksi mereka berdua lantas berubah.

Di hujung temuramah itu,mesej yang ingin disampaikan adalah islam itu satu agama dan jangan pernah kita lihat agama itu pada individu yang menganutinya kerana dengannya manusia akan mudah kecewa.

Video ini terus mengingatkan saya tentang apa yang pernah saya bincangkan sewaktu mengeteh bersama rakan-rakan dahulu.

Keghairahan manusia untuk mencipta identiti dan menggambarkan islam itu terkadang membawa kepada salah faham terhadap islam itu sendiri.

Masyarakat sering menggambar dan mengidentitikan islam itu sebuah agama “do and don’ts”.

Namun intipati yang ada pada sebuah agama yang suci seringkali diabaikan.

Misalnya, kita lebih cenderung untuk berbincang tentang hukum hakam sesuatu permasalahan feqah yang nyata-nyata mempunyai pelbagai pandangan berbanding berbincang mengenai akar permasalahan dan solusi bagi masalah itu.

Fenomena celik agama dalam kalangan  kita ini adalah satu perkembangan yang sangat bagus.

Akan tetapi masyarakat berilmu yang tidak menjaga akhlak dalam diri  tidak akan ke mana.budaya label melabel mula wujud dengan justifikasi “kami ingin mencari kebenaran”.

Maka di manakah keamanan dan kebahagiaan bagi mereka yang baru mengenal islam?

Krisis ini saya kira juga hampir memuncak bila budaya “mengeluarkan” sesama kita dari islam.

Mereka yang bersusah payah mendekati masyarakat bukan islam dikata bersengkongkol dengan kekafiran mereka hingga membawa kepada ‘public shaming’ dan fitnah yang tidak berkesudahan.

Masyarakat pula sibuk mengapi-apikan perbezaan pendapat para ilmuwan terhadap suatu perkara.

Tanpa kita sedari dibalik keghairahan kita membuktikan kebenaran kefahaman dan ilmu  ada mereka yang terus melihat islam ini agama yang tidak progresif, tidak bertamadun dan tidak berkembang sesuai zaman.

Persoalannya mengapa?

Pada hemat saya,ini semua berbalik kepada bagaimana kita sebagai muslim mengintepritasikan islam sebagai sebuah cara hidup.

Saya sebagai orang yang sedang mempelajari ilmu deen ini juga merasakan pentingnya untuk kita kembali melihat ‘essence’ dalam setiap cabang agama ;ibadah, muamalat, akidah, akhlak dan sebagainya.

Sirah bukan untuk ditiru membuta tuli tetapi tentang nilai dan hikmah yang ingin nabi dan para sahabat ajar pada kita untuk diaplikasi.

Hukum hakam juga bukan semata-mata 5 hukum taklifi ; sunat, wajib, harus, haram, makruh, tetapi ia tentang bagaimana memperlihatkan  islam itu akan sentiasa memastikan persekitaran dan kondisi beragama dalam hidup mampu mencapai matlamat bagi setiap pensyariatan.

Ia soal kehidupan dan bukan semata soal peraturan ‘kena buat itu dan jangan buat ini’.

Tanyakan pada diri. Agama ini milik siapa?Sang pencipta atau yang dicipta?

Saya akhiri coretan ringkas ini dengan sebuah kritikan tegas yang sangat mengesani dilontarkan kepada saya sewaktu mewacanakan sebuah program ketika saya masih belajar dahulu.

Mafhumnya:

“ Agamawan asyik sibuk berada di atas sesama sendiri bincang perkara yang entah masyarakat hadam dan beramal dengannya atau tak walhal betapa ramai sebahagian kita solat pun tak tahu, al quran pun tak kenal, hidup pun terumbang ambing. Agamawan harus turun mendekati masyarakat. Jadi aktivis yang menjiwai bukan yang semata menghakimi.”

 

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply