Belajar Dari Kesabaran Rama-Rama Bagaimana Untuk Berubah Menjadi Lebih Baik – Nusaibah Mohamad

0
243
views

Kehidupan seorang manusia pastinya tidak akan terlepas dari melalui proses perubahan. Tetapi, yang menjadi titik muhasabah kita bersama adalah apakah perubahan yang dibuat itu benar-benar menghasilkan kesan yang kekal dan berpanjangan.

Jika perubahan positif yang dibuat hari ini hanya mampu bertahan seketika, maka perlulah untuk kita koreksi dan intropeksi diri kembali adakah benar cara kita mengubah diri.

Perubahan memerlukan pengorbanan

‘no pain, no gain’

Kita selalu disebutkan dengan kata-kata ini di saat kita lelah dalam melakukan sesuatu. Bahkan dalam jihad menuntut ilmu sendiri, Imam As-Shafie pernah berkata ,

“ jika kamu tidak tahan menanggung lelahnya belajar, maka kamu akan menanggung peritnya sebuah kebodohan ”

Keluar dari zon selesa merupakan satu pengorbanan yang berat dan susah. Mudah untuk kita ucapkan tetapi susah untuk dilaksanakan.

Belajarlah dengan sang ulat beluncas. Haiwan ini sebenarnya mengajarkan kita bahawa untuk berubah ke arah yang lebih baik memerlukan pengorbanan dan semangat yang kental.

Butterfly flight - Main

Sang ulat yang ingin berubah menjadi seekor rama-rama yang cantik perlu meninggalkan masa-masa lazatnya menikmati dedaun hijau. Saat ia memilih untuk menjadi seekor rama-rama, ulat ini harus bertukar menjadi kepompong.

Dalam tempoh inilah, ulat mengajar kita erti tawakal pada tuhan dalam melakukan sebuah perubahan, kerana ia tidak tahu apa nasib yang ditakdirkan untuknya dalam tempoh itu.

Siang dan malam silih berganti, tiba masanya untuk sang ulat keluar dari kepompong dan bertukar menjadi sang rama-rama yang cantik warnanya.

Pengorbanan perlu juga dilakukan. Sang ulat tadi harus keluar dari keselesaan berada di dalam kepompong untuk mencapai cita-cita yang diimpikan. Dan begitulah seharusnya manusia.

Pengorbanan demi sebuah perubahan pastinya menatijahkan sesuatu yang bermakna, dengan syarat semuanya kerana Allah.

Perubahan ada tahapannya

“Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam …” (ali-imran : 28 )

Kerap kali kita membaca ayat-ayat al-quran yang menyebut tentang peredaran siang dan malam. Namun, jarang sekali pula untuk kita mentadabbur hikmah di sebalik kejadiannya untuk diamalkan dalam kehidupan kita.

Perubahan dari siang kepada malam dan dari malam kepada siang memberi kita satu petanda bahawa perubahan itu perlulah bertahap dan berperingkat-peringkat. Datangnya siang dimulakan dengan hadirnya cahaya sedikit demi sedikit bermula saat fajar menyinsing. Begitu jugalah datangnya malam.

Cahaya itu hilang sedikit demi sedikit bermula saat gelincirnya matahari pada waktu zohor sehingga terbenamnya ia pada waktu maghrib.

17

Semua ini menunjukkan kekuasaan dan hikmahnya Allah dalam mencipta. Allah tahu akan tabiat hidup manusia. Kejadian siang dan malam begini adalah untuk disesuaikan dengan fitrah semula jadi manusia supaya kita dapat menjalani kehidupan ini dengan selesa dan aman.

Kita juga tidak akan terkejut dengan siang yang datang jika cahaya dari matahari itu perlahan-lahan menyinari alam.

Begitulah juga perubahan yang seharusnya manusia lakukan. Kadang kala perubahan yang begitu drastik hanya bersifat sementara.

Bahkan dalam banyak keadaan, memaksa sesuatu perubahan ke dalam diri boleh menyebabkan kita mudah putus asa dan lelah saat diuji.

Islam sendiri hadir dalam hidup masyarakat arab dahulu secara berperingkat, bermula dengan menanam keyakinan akan tauhid kepada Allah hinggalah turunnya perintah untuk melaksanakan syariat Islam.

Mengapa kita ingin berubah?

Dalam setiap keputusan yang diambil, tanyakan kembali pada diri mengapa kita lakukan sedemikian. Kenapa sebenarnya kita ingin berubah kepada seorang muslim dan manusia yang lebih baik?

Adakah kerana Allah atau kerana manusia. Nabi Muhammad sendiri mengingatkan kita tentang pentingnya niat dalam setiap amal perbuatan.

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khattab radhiallahuanhu, dia berkata,

“Saya mendengar Rasulullah shallahu`alaihi wa sallam bersabda: Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya  karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena menginginkan kehidupan yang layak di dunia atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan. (sahih bukhari muslim)

Persoalkan dalam diri selalu, dalam setiap gerak laku tentang niat dan sebab kita lakukan sesuatu. Ingatlah gagalnya kita dihujungnya mungkin kerana rosaknya langkah pertama.

Letakkan juga garis akhir dan target dalam perubahan yang dibuat supaya menajdi pembakar semangat saat kita mula rasa goyah. Jika sudah berazam maka bertawakkal lah. Teruskan berdoa moga langkah-langkah yang diambil terus didorong oleh hidayah dan petunjukNya.

 

 

 

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply