Berhala Yang Belum Pecah

1
177
views

Bismillah..

gallager_hammer

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya.

 

~~

 

Kira-kira 1400 tahun dahulu, Rasulullah bergerak keluar dari tanah Al-Munawwarah Madinah, menuju ke tanah Al-Mukarramah Makkah, dengan bala tentera seramai sepuluh ribu orang yang kesemuanya dari kalangan para sahabat yang jujur dan lurus dalam melangkah, gagah. Pantang mengalah, demi agama Allah.

Berpergian mereka dengan satu misi. Tanah turunnya wahyu itu akan ditawan kembali. Akan dipancang dengan satu panji. Akan disimbah dengan cahaya islami. Akan disimbah lagi dan lagi, biar bercahaya terang dan memukau, dengan cahaya ilahi.

Bukan kecil kekuatan mereka. Bantuan Allah benar-benar ada, menambah daya dan upaya ke atas setiap  para mukmin itu yang masing-masing mendambakan syurga.

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu melihat manusia berbondong-bondong masuk ke dalam agama Allah..”

An-Nasr: 1-2

 

Hari itu menyaksikan Kota Mekah dibuka.
Debu dan batu jadi saksi, jiwa nan perkasa tunaikan janji. Seagung kepak sang rajawali, hancurkan kecongkakan tirani. (*lirik lagu)

 

Sesungguhnya tiada daya dan tiada upada, melainkan dengan adanya Allah bersama.

 

~~

“Kebenaran telah datang dan kebatilan menghilang, sesungguhnya kebatilan itu telah terpadam”

(al-Isra’: 81)

 

Dari atas Kaabah, dengan busar panah di tangan, Rasulullah menyebut untaian ayat ini.

Dengan busar panah di tangan itu, baginda menjatuhkan berhala-hala sebanyak tiga ratus enam puluh semuanya. Satu, demi satu.

“Kebenaran telah datang dan kebatilan tiada lagi menjelang dan tiada pula ia berulang “

(Saba’: 49)

 

Lalu berhala-berhala pun jatuh dan tumbang, hancur berderai-derai.

 

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

~~

 

Itulah kesudahan berhala-berhala yang disembah oleh puak-puak musyrikin Mekah. Padahal nyata, sedikitpun berhala itu tidak mampu memberikan apa-apa kepada sesiapa, malah untuk dirinya sendiri pun ia tidak mampu berbuat apa-apa.

Ahhaa, menyebut tentang itu, mengingatkan kepada berhala yang dinamakan “manat” oleh Amru bin Jamuh suatu ketika sebelum keislamannya dahulu. Waktu tuhannya itu hilang. Waktu dia mencari-cari dalam amarahnya,

“Mana manat gua??”

 

Waktu itulah beliau melihat kerumunan orang di lubang kotoran, lalu dihampirinya, dan ia mendapati “tuhannya” terhunjam ke kotoran dengan pedang dan bangkai anjing di pundaknya.

Amru pun sedar, berhala yang selama ini disembahnya tidak mempunyai kekuatan apa-apa, bahkan untuk mempertahankan dirinya sendiri pun tidak mampu, walaupun senjata tersedia.

 

Namun,

bukan semua berhala boleh pecah dengan hentakan tukul atau tembakan busur panah.

 

1400 tahun sudah berlalu, namun umat hari ini menyaksikan masih banyak rupanya berhala yang belum “pecah”.

Berhala yang bersembunyi di dalam dada muslim, dan mengganggu lurusnya ingatan dan ketaatan seorang hamba kepada Allah yang Maha Esa.

Berhala yang dituruti kata-katanya, didengari bisikannya dan dibuntuti permintaannya. Langsung, menjadikannya tuhan kepada empunya jiwa. Ya, tuhan.

Itulah – hawa nafsu. Yang sentiasa dahaga, untuk disuap dengan keseronokan yang sia-sia.

Maka tidak peliklah, jika Allah bertanya,

“pernahkah kamu melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya?”

al furqan:43

penjara-nafsu

Kerana berhala itu tidak semuanya boleh dipecah hancurkan oleh tukul atau busur panah, maka masih banyak lagi hari ini ‘mereka’ yang belum pecah, belum hancur.

Yang masih ditaati, didengari dan dibuntuti. Walaupun kadang-kala berselang-seli pula dengan mentaati Allah.

Solat, tapi juga pergi ke pesta-pesta hiburan, berlaga bahu lelaki perempuan.

Puasa, tapi mahu juga buka aurat sekali-sekala, berhibur dan menurut rasa.

 

Iya, mungkin benar,

“Alahai. Jangan lah syadid (keras) sangat. At least dia solat. Dari dia tak solat langsung?

Maksiat-maksiat tu lama-lama dia tinggal lah. Jangan sebab dia campur-campur, kita nak kata dia kufur, nak samakan dia dengan musyrikin Mekah dulu tu.  

Iman manusia ni kan, yazid wa yankus..

 

Tuddiaa.

Tapi maaf. Maaf banyak-banyak.

Sampai bila?

Bukankah..

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semuam mengetahuinya.”

(albaqarah:42)

 

Dan tidak takutkah..

“Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya,

dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya?

Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat).

Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”

(al-jatsiyah ayat 23)

 

1400 tahun dulu atau sekarang, di Mekah atau di mana-mana, sejak dulu hingga sekarang, Tuhan kita tetap sama –  cuma satu. dan Dia Maha Esa.

Maka kalau dahulu menyembah berhala itu perlakuan syirik mempersekutukan Allah, maka sekarang pun ia tetap sama.

Maaf, wahai jiwa-jiwa. Azab Allah itu lebih syadid (keras) lagi, cukuplah itu untuk membuka luas-luas mata kita.

 

Kalimah syahadah yang kita lafaz,

Lailahaillallah, Muhammadur Rasulullah – sudah masanya kita buktikan dengan jelas dan nyata.

 

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

 

~~

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya, sambil pegang iphone, buka application 9gag.  Sebentar kemudian disusuli ketawa.

“Belum tibakah masanya bagi orang-orang beriman, untuk khusyuk hati mereka mengingati Allah, dan mematuhi kebenaran yang diturunkan kepada mereka?”

al hadid:16

 

Inilah masanya, wahai jiwa-jiwa.

Berhala-berhala yang belum pecah itu, hancurkan. Hancurkan.

:.

 

http://eushahidaraffar.com – PenaAbid

 

 

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

Loading Facebook Comments ...

1 COMMENT

Leave a Reply