Cinta hati itu

0
102
views

Cinta hati itu

cinta hatiCinta Hati | Menjemput kisah lalu yang telah terkubur di pusara kenangan memang menggegarkan jiwaku. Ia adalah satu zaman gelap yang telah aku benamkan ke teras bumi agar tidak akan lagi menggamit nafsuku untuk kembali kepadanya. Sekarang saya telah punya cinta hati saya tersendiri dan cinta hati inilah kebahagiaan saya di dunia dan akan terus menjadi pendamping saya sampai syurga.

Mengapa berkerut dahi? Malu mahu meneruskan bacaan tentang cinta hati saya? Suatu masa, akan kalian cemburui saya melihatkan betapa heronya saya setelah mengenali cinta hati itu. Dan, saya berani kerat kuku jika kalian akan mohon dimadukan dengan si dia! Mengapa tidak?

ASAL MUASAL HAMBA

Telah bertahun-tahun saya hidup dengan cinta itu. Dan dengan cinta itulah saya telah melangkahkan kaki di sini, di bumi Miri menyeberangi samudera luas. Di semenanjung , saya tinggalkan cinta itu dengan air mata yang tidak berkesudahan demi sebuah perjalanan yang lebih jauh.  Namun, wajah cinta itu dan himpunan kenangan indah bersamanya akan terus saya sisipkan dalam memori ini. Biar perit tetapi cinta itulah yang menghidupkan saya!

Sejak daripada itu, saya adalah lelaki pendiam dan penyendiri. Lebih gemar melayani emosi sehingga terkadang menyebabkan saya mahu kembali kepada cinta saya itu. Sungguh sepi rasanya hidup tanpa suara dan gurau cinta itu. Telah beberapa kali saya ‘cancel’ mendial nombornya  demi keputusan yang saya sendiri lakukan sehingga saya merasakan lelah bertarung dengan rindu yang teramat buat dirinya.

“ Kawan, nak hilang rindu ni kena sibukkan diri supaya tak teringat-ingat. Jom ikut saya pi daurah hujung minggu ni.” Tanpa saya sedari teman sebilik sedang memerhatikan saya dari tadi. Bukan sekali dua dia pernah mengajak ke program itu dan ini. Tetapi jiwa saya lebih selesa terpenjara dalam empat  penjuru bilik ini. Namun, demi menjaga hatinya, saya gagahkan juga bibir ini menyetujui ajakannya itu. Jelas sekali senyuman semanis gula terukir di wajahnya.

Perjalanan dengan bas dari Miri ke Kuching yang jaraknya seperti dari Perlis ke Johor Bharu bukanlah satu pilihan yang menyenangkan tubuh badan. Sempat juga saya menyesali keputusan saya ke Kuching untuk satu program yang belum pernah saya hadiri. Daurah? Memang aneh nama program ini. Kawan saya itu hanya katakan ia semacam seminar Islam yang umum dan ia berlangsung setiap bulan. “Sampai begini ke nak dengar ceramah, dalam video pun boleh kan? Sanggup sampai 14 jam terperuk dalam bas!” Saya bermonolog hairan dengan beberapa orang kawan yang lain turut serta dalam bas yang sama. Kelihatan ramai antara mereka yang telah terlena dan ada yang sedang membaca buku.

CINTA ITU, SUNGGUH MENGGEBU

Tidak lama setelah itu, satu permandangan asing berlaku di hadapan saya tatkala saya menapak turun daripada bas. Sekelompok pemuda dengan wajah yang jernih penuh segar menyambut kehadiran kami di stesen bas lalu dibawakan ke van khas. Ucapan salam dan pelukan hangat menyumsumkan satu tenaga yang luar biasa sehingga menghapuskan keletihan yang teramat.

Sungguhpun saya merasa kekok tetapi berada di sekeliling pemuda-pemuda mulia ini membuatkan saya berasa tenteram. Masih ada lagikah mereka yang sebegini? Wajah yang jernih, bahasa yang sopan, gerak yang santun dan layanan penuh kepedulian terzahir tanpa selindung sehingga saya merasakan saya bermimpi singgah di syurga. Sepanjang di sana, tiada siapa yang di tangannya tanpa al-Quran. Antara sesi ke sesi yang lain, sehelai demi sehelai mushaf itu dibaca. Ada juga yang duduk berkumpulan berbincang namun saya tidak pasti apakah isinya melainkan yang saya dengar perkataan DAKWAH dan TARBIYAH berulang kali. Sementara seorang pemuda berjanggut sejemput melukis-lukis sesuatu di atas kertas besar.Tidak kurang juga, terdapat beberapa orang chef di kalangan mereka juga menyediakan lauk pauk dan menghidangkan dalam talam dengan layanan penuh mesra menjemput kami semua menjamu selera. Siapa mereka semua ini?

Saya tidak tahu apakah ruh yang telah merasuk ke dalam jiwa pemuda-pemuda di sini. Malam yang dinanti untuk merehatkankan tubuh menjadi satu pesta ibadah pula bagi mereka. Saya pula yang menjadi segan untuk berlama-lamaan membaringkan tubuh. Obsesi mereka sungguh kepada ibadah sehingga saya terpanggil untuk merasakan kenikmatan yang sedang mereka rasai itu. Ya, malam itu, saat dahi saya bertemu sejadah terasa bagaikan satu hembusan ruh yang menyelinap ke ruang hati. Dingin penuh syahdu. Kesegarannya bagaikan terasa hati yang dahulu dibawa keluar dan digantikan hati yang baru. Bercucuranlah air mata entah untuk apa dan kerana apa..tetapi saya sungguh sebak dan rindukan Allah.

cinta hati

NIKMAT TERINDAH

Begitu banyak kejutan yang saya lihat sepanjang program ini yang kesemuanya menyebabkan saya bingung di bumi mana saya berada. Antara kejutan yang paling mengesankan adalah saat majlis perpisahan. Jika kalian mengatakan bahawa air mata lelaki terlalu mahal untuk ditumpahkan, maka kalian silap. Silap besar! Majlis ini telah menyaksikan tiada mata yang tidak basah, tiada jiwa yang tidak sendu saat bersalaman dan berpelukan untuk kembali ke tempat masing-masing. Lebih aneh lagi, ramai antara mereka yang satu kampus namun perpisahan itu ibarat ibu yang melepaskan anaknya merantau jauh ke benua asing.

Sepanjang perjalanan selama 14 jam pulang ke Miri, saya tidak henti-henti mengalirkan air mata. Menyesali dan mengutuki diri kerana malunya saya dengan Allah apabila banyak sekali air mata saya ditumpahkan untuk cinta itu, cinta manusia. Saya begitu malu berada di kalangan pemuda-pemuda syurga itu apabila membandingkan obsesi hidup saya adalah pada cinta itu bukan kenikmatan beribadah kepada Allah. Betapa banyak masa yang terbazir hanya untuk saya membahagiakan cinta itu dan merawat luka akibat berpisah dengannya. Sedangkan pemuda-pemuda itu bebas daripada belenggu cinta manusia yang mengecewakan.

 

Selamat tinggal cintaku. Aku telah temukan sesuatu yang lebih indah dari segala apa yang terindah antara kita.

Cinta adalah kekuatan,

yang mampu mengubah duri jadi mawar,

mengubah cuka jadi anggur,

mengubah sedih jadi riang,

mengubah amarah jadi ramah,

mengubah musibah jadi muhibbah,

itulah cinta..

-Sheikh Jalaluddin ar-Rumi-

 

CINTA HATI DAN SAYA

 

…ibarat isi dengan kuku. Kisah di atas adalah ‘turning point’ terbesar dalam hidup saya sebelum saya menemukan cinta hati saya itu : TARBIYAH. Kami ibarat merpati dua sejoli dan belangkas yang tidak akan terpisah lagi. Ternyata, cinta hati saya itu tersembunyi akibat butanya mata hati saya menilai siapakah yang lebih berharga sehingga saya tidak menyedari kehadirannya. Kini, kami telah pun bersanding dan akan terus menjalani hidup bersama sehingga ke akhir hayat walau di mana sahaja saya berada.

 

Tarbiyah, nama yang tidak hanya boleh didengari atau dibaca. Ia perlu dirasai dan dinikmati. Tarbiyah telah melahirkan saya sekarang ini, jiwa yang merdeka daripada kerenah nafsu dan tarikan dunia. Tarbiyah telah menemukan saya dengan ilmu dan penghayatan terhadap Islam sebagai cara hidup bukan terbuku dalam al-Quran sahaja. Tarbiyah telah mempertautkan hati saya dengan orang-orang soleh yang banyak sekali membantu jatuh bangun iman saya untuk terus istiqamah. Jika kalian sedang mencari tali untuk berpaut saat berjalan dalam belantara yang menggerunkan, maka tarbiyah adalah talinya untuk kalian sampai ke destinasi akhir; syurga!

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply