Elakkan Jahiliyah Dengan Tarbiyah

0
1,409
views

Elakkan Jahiliyah Dengan Tarbiyah

Elakkan Jahiliyah Elakkan Jahiliyah  | Habuan dunia dilihat indah bak permata..Lalu manusia mengejarnya tanpa menoleh ke belakang.Manusia banyak mengejar perkara yang hanya nampak di depan mata..Tapi hanya sedikit yang mengejar apa yang tidak nampak oleh mata. Di manakah nilaian hidup manusia ketika itu?Sedangkan apa yang kita imani adalah masih ada kehidupan selepas kita mati.Adakah manusia lupa?Atau sengaja buat-buat tidak tahu kerana dalam hati mereka punya sangkaan bahawa kiamat lambat lagi.

” Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)[ Ali-Imran: 14]

Manusia sering lupa akan hakikat kejadian. Diciptakan dari tempat yang hina. Manusia sering lupa!. Kini minda umat Islam sendiri dijajah. Matlamat umat Islam sendiri sudah terpesong jauh. Matlamat mereka bukan lagi ‘abid dan khalifah tetapi kini persis seperti orang Barat yang mengejar dunia dan melihat isi dunia ini adalah segala-galanya. Kenapa kita biarkan mereka menjajah minda kita?. Adakah ajaran Islam itu mundur dan kuno?. Muhasabahlah diri kita dimanakah pegangan kita apabila persoalan ini timbul.

Orang bukan Islam Barat sentiasa membuat perancangan!. Sepatutnya kisah Peperangan Salib menjadi ibrah kepada kita dan kita mengambil ibrah darinya. Islam sungguh hebat hingga mampu mengalahkan gagasan tentera Kristian ketika itu. Raja Louis seorang raja Perancis ini dengan rajinnya memuhasabah kekalahan tentera Salib ketika itu. Lalu, dia menjumpai satu kunci kekuatan umat Islam ketika itu. Umat Islam sangat berpegang kuat dengan Al-Quran. Lalu, Raja Louis ini mengeluarkan kenyataan bahawa

“UMAT ISLAM INI TIDAK DAPAT DIKALAHKAN OLEH SENJATA TETAPI KITA DAPAT KALAHKAN MEREKA DENGAN MEMISAHKAN MEREKA DARI AL-QURAN LALU MENYERANG PEMIKIRAN MEREKA! ”

 

Kesungguhan!

Orang Barat begitu bersungguh merancang untuk menjatuhkan umat Islam kerana dalam fikiran mereka, mereka ingin memegang dunia. Mereka ingin menjadikan agama mereka adalah agama yang tertinggi lalu bisa menindas agama yang lain. Matlamat besar ini harus dimulai dengan perancangan yang begitu mendalam dan terperinci. Mereka mula melancarkan serangan pemikiran yang berbagai. Dengan hiburan yang melampau tidak kira batasan usia. Lalu, serangan ini membawa kepada manusia untuk hidup dalam acuan Jahiliyah yang dicorak oleh Barat. Sedarkah kita wahai umat Islam?!

Kini persoalan itu kembali kepada umat Islam. Bagaimana perancangan kita?. Adakah kita sekadar merancang kehidupan dunia sahaja?. Adakah kita sekadar merancang untuk mendapat pekerjaan yang gajinya lumayan?. Adakah kita sekadar merancang keluarga untuk mendapat anak yang ramai?. Adakah kita sekadar ingin manusia lain melihat kita hebat?. Adakah sekadar itu?. Sekiranya sekadar itu, maka matlamat hidup kita saling tak tumpah seperti orang bukan Islam!. Dan, akhirnya gaya hidup umat Islam pun serupa seperti orang bukan Islam.

Dimana kesungguhan kita?!. Kenapa kita tidak merancang untuk menjatuhkan Barat sedangkan Barat hari-hari merancang nak jatuhkan Islam?!. Dimana jiddiyah itu?!

“Islam itu tinggi dan tiada sesuatu yang lebih tinggi daripadanya” (Al-Baihaqi)

 

Tarbiyah Islami

Ini semua perlu kepada solusi!. Tidak cukup sekadar berbicara panjang lebar hingga 12 malam tetapi tiada tindakan!. Kita tidak mahu jadi individu ibarat tin kosong!. Nampak keras di luar, tetapi kosong dalamnya!

Manusia ini pasti akan larut dalam larutan hidup Jahiliyah sekiranya tidak dipandu. Kenapa kadang-kala orang yang banyak ilmu agama pun boleh hidup dalam Jahiliyah. Ya!, mungkin ilmu itu hanya banyak di dada tetapi ia belum cukup mengesani hati. Kerana yang membentuk gaya hidup kita di luar adalah hati. Atas sebab itu hati ini terlebih dahulu ditarbiyah. Perlu dididik. Sabda Rasulullah:-.

” •Ketahuilah bahawa dalam jasad manusia ada seketul daging (segumpal darah), jika baik maka baiklah seluruh anggota dan jika rosak maka rosaklah seluruh anggota, itulah hati ”

Tarbiyah Islami itu seharusnya terlebih dahulu menyentuh pintu hati kita. Kerana boleh jadi tarbiyah jahiliyah yang akan menyapa hati kita dahulu!. Kita perlu bijak membezakan yang mana seharusnya haluan hati kita. Kembalilah kepada fitrah hati kita iaitu Islam.

 

 Sistem sokongan

Hati manusia ini ibarat air yang sedang menggelegak denganhyperactive nya. Boleh jadi hari ini kita beriman, tetapi esok sebaliknya. Iman manusia juga sentiasa ada turun naiknya. Itulah hakikat iman manusia.

Bagi manusia yang berfikir, pasti dia akan memikirkan solusi bagaimana ingin memastikan iman ini sentiasa cuba untuk naik dari sehari ke sehari. Kita tidak bisa jamin iman ini sentiasa naik kerana hati ini perlu ada sistem yang mengawalnya. Perlu ada sistem yang mengawal keimanan dalam hati. Itulah SUPPORT SYSTEM.

Bagi muslim biasa, ada yang mencari pelbagai medan dan wasilah supaya mereka dapat mengekalkan iman mereka. Sebagai contoh mungkin ada yang begitu komited untuk hadir kuliah Dhuha hari Jumaat, begitu komited hadir ke masjid untuk mendengar kuliah maghrib oleh ustaz-ustaz yang hebat ilmunya, begitu komited membuka surat cinta dari Allah lalu mentadabburnya.

Alhamdulillah!, itu sungguh hebat!…

Namun, kita masih tidak dapat nak memastikan bahawa kita akan komited dengan amalan kita tadi melainkan perlu ada seseorang yang kita yakin dia boleh membimbing kita untuk meningkatkan iman kita. Dialah yang kita namakan SANG MURABBI!

Murabbi inilah yang akan sentiasa mengawal amal kita. Kita tidak mampu untuk beramal sendirian tanpa pantauan. Sedarilah hakikatnya kita perlukan seorang peneman kita dalam perjuangan. Tugas peneman ini bukanlah untuk mengambil kesempatan atas kelebihan kita atas tujuan peribadi. Tetapi peneman inilah yang menjadi penguat kita untuk menapaki jalan perjuangan yang penuh onak duri ini!. Sepertimana Nabi Allah Musa yang memohon kepada Allah agar dikurniakan seorang peneman dalam menyebarkan agama Allah iaitu Nabi Allah Harun. Sedangkan Nabi pun perlukan peneman, adakah kita ingin berjuang berseorangan?

Inilah sistem sokongan impian!. Moga impian itu bisa jadi suatu kenyataan yang menyegar dan menyinar ke seluruh pelusuk dunia!. Dengan izin Allah!. Allahu Akbar!

 

muslimdaie90

http://muslimdaie90.blogspot.com/

Leave a Reply