Formula 5M Menuju Taqwa Dalam Bulan Ramadhan – Raihana Zakaria

0
34
views

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Kata ustaz dalam pengisian Tarhib Ramadhan minggu lalu, perkataan “لعل” dalam frasa “لعلكم تتقون” itu dari segi bahasanya bermaksud mudah-mudahan atau semoga, bukan bermaksud agar/supaya.

Hal ini bermakna buah taqwa itu bukanlah sesuatu yang pasti bagi setiap orang yang berpuasa. Tidak semestinya mereka yang berpuasa akan menjadi bertaqwa. Tiada jaminan itu.

Allah menggunakan istilah semoga atau mudah-mudahan itu untuk mengingatkan manusia bahawa perintah puasa itu hanya boleh menatijahkan ketaqwaan, sekiranya puasa itu dilakukan dengan sehabis baik.

Persoalannya, apakah cara untuk kita berpuasa sehabis baik? Dan bagaimana boleh kita dapatkan taqwa melalui puasa kita nanti?

Hungry person hand holding fork knife on food plate
Hungry person hand holding fork knife on food plate

Dalam buku Tarbiyah Ruhiyah: Petunjuk Praktis Menuju Taqwa, penulisnya Dr Abdullah Nashih Ulwan menghadirkan formula yang saya kira sangat menarik, ringkas dan padat.

Formula 5M yang sangat komprehensif ini sangat relevan untuk diusahakan oleh kita, lebih-lebih lagi menjelang Ramadhan kurang lebih 5 hari lagi, yang kita harapkan kita dapat memanfaatkan Ramadhan kali ini dengan cara yang terbaik.

1. Mu’ahadah (Mengingati Perjanjian)

Secara mudahnya, kita sangat perlu untuk mengingatkan diri kita akan janji yang telah kita ikrarkan, bukan setakat janji ke atas diri kita, bahkan janji kepada Allah.

Bila sebenarnya kita berjanji kepada Allah? Janji apa pula yang telah kita ucapkan?

Tanpa sedar (sepatutnya sedar), kita telah berjanji kepada Allah;

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
“Hanya kepada-Nya kita sembah, dan hanya kepada-Nyalah kita memohon pertolongan.” [Al-Fatihah 1:5]

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
“Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku adalah untuk Allah, Tuhan Sekalian Alam.” [Al-An’am 6:162]

Dalam syahadah kita juga telah bersaksi bahawa Allahlah satu-satunya Tuhan, tiada tuhan lain selain Dia & Nabi Muhammad S.A.W ialah pesuruh Allah.

Mengingatkan diri kita akan janji-janji dan lafaz-lafaz di atas, seharusnya menjadikan kita sangat berhati-hati (bertaqwa) dalam setiap inci tindakan yang dilakukan, dan tidak pula bertidak semberono dan sesuka hati kita.

2. Muraqabah (Merasakan pengawasan Allah)

Kebiasaannya, manusia akan lebih berwaspada apabila merasakan dirinya diperhatikan. Di atas jalan raya, seorang pemandu akan berwaspada sekiranya menghampiri kawasan berkamera AES.

Seorang pelajar biasanya akan lebih menjaga kelakuan sekiranya ada guru Di dalam kelasnya.

puasa

Seorang penjenayah atau perompak akan sangat berhati-hati dalam menjayakan rancangannya sambil memastikan tiada polis atau pihak berkuasa di sekeliling mereka.

Demikianlah, merasakan pengawasan Allah atau muraqabah itu merupakan praktis yang sangat signifikan kepada manusia supaya dia terus berhati-hati dalam beramal baik dan tidak teragak-agak lagi untuk meninggalkan kemungkaran, sama ada saat bersendirian mahupun ketika berada bersama-sama orang lain.

Dan hakikatnya, muraqabah ini juga berupaya melatih keikhlasan dalam diri seseorang.

3. Muhasabah (Menilai semula/Refleksi)

يا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” [Al-Hasyr 59:18]

Abdullah bin Muhammad Al-Askar dalam buku Muhasabah: sebuah keharusan dalam Tarbiyah Dzatiyah ada menyebutkan, muhasabah akan mendatangkan banyak manfaat.

Antaranya termasuklah mengetahui aib diri dan kekurangannya, mengenali hak Allah S.W.T ke atas diri kita dan menyedari betapa besar dan banyaknya kurnia Allah kepada kita, menyucikan jiwa, membersihkan dan memperbaikinya serta menanam rasa tanggungjawab di dalam jiwa kita atas setiap perkara yang dilakukan.

4. Mu’aqabah (Memberi hukuman atau denda)

Apabila kita berbuat salah, tidak wajar bagi kita untuk membiarkan dan memandang kecil kesalahan tersebut. Sebaliknya diri kita perlu diberi pengajaran melalui hukuman ke atas diri kita sendiri.

Hal ini sangat penting bagi memastikan kita lebih berhati-hati dalam melakukan apa-apa dan yang lebih penting, memelihara diri kita daripada terbiasa dengan sesuatu kesalahan lantas sukar mengubahnya lagi.

5. Mujahadah (Bersungguh-sungguh sehabis daya)

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ
“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” [Al-Ankabut 29:69]

Ketika melalui detik kemalasan, kepayahan, liat berbuat dan beramal, mujahadah merupakan suatu hal yang sangat penting untuk diusahakan.

Mujahadah atau kesungguhan itu perlu menjadi daya penolak atau paksaan yang kuat kepada kita, untuk berbuat amal.

istikharah1

Meskipun mujahadah itu menuntut kita untuk sedikit bertegas dan serius ke atas diri kita sendiri, tetapi itulah yang kita perlukan agar kelemahan dan kemalasan yang menghambat kita boleh ditumpaskan seterusnya membantu sesuatu amal itu untuk menjadi kebiasaan atau habit kita.

——

5M menuju taqwa.

Kesemua M ini sekiranya dipraktikkan dengan penuh teliti dan cermat, sudah tentu dapat membantu kita untuk memupuk kewaspadaan dalam diri seterusnya perlahan-lahan melangkah untuk mencapai ketaqwaan.

Mudah-mudahan, Allah berkenan memilih kita untuk tergolong dalam golongan hamba-Nya yang mengingati perjanjian, merasakan pengawasannya, sentiasa bermuhasabah, mampu menghukum diri sendiri dan bermujahadah, seterusnya menghadiahkan taqwa kepada kita.

Ayuh bersama-sama kita memasang tekad dan azam, untuk melalui Ramadhan kali ini dengan Praktis 5M!

لعلكم تتقون

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply