Keturunan : Di Manakah Ketinggian Nilainya?

1
4,820
views

kemuliaan keturunan

Keturunan dan salasilah kekeluargaan merupakan aspek yang penting dalam kehidupan. Merentas zaman dan tamadun, bermula daripada sebelum masihi lagi hinggalah ke hari ini, aspek keturunan menjadi keutamaan bagi seseorang. Bahkan menjadi suatu perkara yang boleh diagung-agungkan!

Bahkan keutamaan keturunan turut menjadi salah satu aspek yang penting dalam usaha untuk memilih jodoh seseorang bagi mereka yang beragama ISLAM

“Wanita itu dinikahi kerana empat perkara iaitu kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Maka pilihlah olehmu wanita yang punya agama, engkau akan beruntung.” (Riwayat Bukhari, no. 5090, dan Muslim, no. 1466)

Dalam konteks masyarakat hari ini, peri pentingnya susur galur kekeluargaan seseorang begitu di pandang tinggi oleh sesetengah kelompok.

Ibu bapa yang cemerlang akan memiliki anak-anak yang cemerlang

Jika mereka adalah keluarga yang cemerlang dalam bidang akademik dan kerjaya, maka delegasi kecemerlangan keluarganya akan diteruskan oleh generasi mereka pun yang turut sama cemerlang seperti itu.

Jika ibu bapa itu adalah golongan yang berharta, maka harta kekayaan warisan keluarganya akan terus dirasai untuk keturunan mereka.

Jika ibu bapa itu adalah kerabat dan berpangkat tertentu yang berstatus VIP, VVIP, maka anak-anak dan sanak saudaranya juga akan bakal turut memiliki gelaran dan pangkat yang hampir serupa.

Jika ibu bapa adalah mereka yang memiliki ilmu agama yang tinggi sehingga digelar sang murabbi, maka anak-anaknya juga akan menjadi orang yang faqih dalam bidang agama. Sebahagian besarnya adalah dinilai dalam bentuk yang bersifat luaran.

Jika tidak tumpah kuah ke dalam nasi. Ibu bapa yang hebat akan melahirkan anak-anak yang hebat. Inilah tanggapan umum masyarakat khususnya pada hari ini.

Namun, adakah realitinya adalah sebegitu? Jika ibu bapa yang hebat akan memiliki keturunan yang hebat. Ya mungkin dalam sebahagian aspek benda ini ada logiknya. Secara psychologinya anak-anak yang dibesarkan dalam situasi sedemikian mungkin terdorong untuk mengikut jejak langkah orang tua mereka.

Pun demikian, bagaimana pula nasib mereka yang dibesarkan dalam keluarga yang biasa yang tidak memiliki aspek yang boleh dibanggakan dalam aspek material dan kerjaya?

Bagaimana pula mereka yang hanya berstatus sebagai rakyat marhein tidak memiliki apa-apa.

Bagaimana pula mereka yang dibesarkan dalam keadaan yang tandus dan jahil dalam didikan agama?

Bahkan bagaimana pula mereka yang dibesarkan dalam keluarga yang gelandangan?

Bagaimana pula nasib mereka yang dibesarkan dalam situasi yatim piatu tanpa ayah atau ibu atau keduanya sekali yang saban hari bilangan mereka ini semakin kian galak meningkat?

TIDAK MENANGGUNG DOSA seseorang itu dosa orang yang lain

Sejarah silam yang membanggakan susur galur keturunan

Jika ditelusuri dalam novel sejarah perkara ini akan jelas kelihatan. Jika dilihat dalam kebanyakan filem yang berunsurkan sejarah yang diadaptasi daripada novel mahu pun kisah benar, sama ada filem tempatan mahu pun antarabangsa kebanyakan mereka akan menyelitkan aspek keturunan sebagai perkara yang sangat penting.

Bahkan dalam zaman tamadun kegemilangan ISLAM sendiri benda yang sama turut berlaku.

Dalam masyarakat arab jahiliyyah sendiri sebelum kedatangan ISLAM, mereka sangat mengagungkan dan menjaga kehormatan salah silah keluarganya. Golongan bangsawan hanya boleh berkahwin dengan golongan bangsawan.

Peri pentingnya masyarakat arab jahiliyyah dalam menjaga salah silah nasab keluarganya adalah seperti pentingnya dalam perawi dalam ilmu hadith.

Dan sehinggalah ke hari ini, sistem perwarisan takhta diraja sendiri adalah diwariskan kepada keturunan dan kerabat terdekat demi menjaga kehormatan tinggi dan kesucian golongan di raja itu. Di tanah air kita sendiri, umumnya bermula daripada zaman Kesultanan Melayu Melaka hinggalah ke hari ini sistem ini terus dipraktikkan. Soal sejauh mana praktikalnya sesuai atau pun sebaliknya, itu adalah persoalan lain.

Rahsia lipatan sejarah sirah Nabawiyyah

Sisipan lipatan sejarah Nabawiyyah memaparkan bentuk yang variasi. Cukuplah jika dihayati dalam sirah Nabawiyyah 5 orang rasul yang ulul ‘azmi mampu untuk merungkai banyak persoalan bahkan menimbulkan lebih banyak penyelesaian. Begitulah indahnya ILAHI dalam menyusun atur sejarah kehidupan mereka agar kita dapat mengambil pengajaran dan pelajaran.

Apa yang kita sangkakan umumnya keturunan yang hebat adalah diwarisi daripada keluarga yang hebat. Namun lipatan sejarah ada sebahagiannya menunjukkan apa yang sebaliknya.

Sebagai contoh, dalam konteks perjuangan dan penyebaran dakwah para Rasul ulul ‘azmi, sebahagian mereka diuji dengan ujian kekeluargaan dalam usaha untuk menyebar dan menyampaikan risalah ISLAM kepada umatnya :

– Nabi Ibrahim ditentang sendiri oleh bapa kandungnya yang tidak menganut agama ISLAM(19: 41-50).
– Nabi Musa ditentang sendiri oleh bapa tirinya Firaun bahkan hingga diancam bunuh oleh Firaun (10: 75-90)
– Nabi Isa dilahirkan dan dibesarkan tanpa seorang bapa, hanya memiliki sentuhan dan kasih sayang seorang ibu (3: 42-47).
– Nabi Muhammad saw sendiri dibesarkan dalam keadaan tiada bapa bahkan pada usia kecilnya lagi ibunya juga telah kembali ke rahmatullah (93: 6-8).

Dalam contoh yang lain pula tidak dinafikan pun turut terdapat beberapa siri kisah dalam al-Quran mengajar kepada kita bahawa keturunan yang terhormat juga diwarisi oleh keluarga yang terhormat.

Beberapa kisah hidup para rasul sendiri adalah diwarisi oleh keturunan yang mulia. Sebagai contoh:
– Nabi Yusuf adalah keturunan daripada Nabi Ishak, Nabi Ishak adalah keturunan daripada Nabi Yaqub, Nabi Yaqub adalah keturunan daripada Nabi Ibrahim.
(Nabi Ibrahim Nabi Ishak Nabi Yaqub Nabi Yusuf.)
– Nabi Sulaiman mewarisi kerajaan yang diwariskan oleh Nabi Daud.
(Nabi Sulaiman Nabi Daud.)

Kuah tidak akan tumpah ke nasi.

Pelbagai hikmah yang dapat dipelajari jika dihayati andai kita berusaha bersungguh-sungguh dalam memahami berdasarkan apa yang telah terlakar dalam sirah Nabawiyyah.

Antara yang mudah adalah berdasarkan beberapa kisah tadi ILAHI telah mengajar kepada kita bahawa tidak dinafikan bahawa salasilah kekeluargaan yang baik mampu meneruskan delegasi kepada keturunan yang seterusnya. Dalam masa yang sama juga keadaan yang sebaliknya juga boleh berlaku dengan izinNYA.

Andai sekiranya kita telah diuji dengan kenikmatan dan kesenangan dengan dilahirkan dan dibesarkan dalam susur galur dan salah silah kekeluargaan yang baik, maka berusahalah untuk meneruskan delegasi salah silah yang baik. Agar kita mampu menjadi kepada salah seorang penyambung keturunan yang baik untuk generasi yang akan datang.

Bersyukurlah dan jadikanlah ia sebagai sebuah sumber motivasi kepada kita untuk membina dan membentuk masa hadapan kita yang lebih cemerlang.

Jika kita hanya berbangga dengan keturunan yang telah memiliki kemuliaan, tetapi kita tidak menyumbang sesuatu untuk menjadi penyambung kekeluargaan yang mulia hanya sekadar menempel sahaja, sungguh kita adalah golongan yang paling teruk.

Andai sekiranya kita telah diuji dengan dilahirkan dan dibesarkan dalam keadaan yang serba kekurangan, maka jadikanlah pengalaman dan kisah silam itu sebagai sebuah titik tolak untuk mengubah diri kita menjadi yang lebih baik. Bersabarlah dan teruskanlah berusaha. Kerana sebahagian para nabi juga diuji dengan ujian yang seumpama itu. Tetapi itu bukanlah batu penghalang kepada kita.

Lihatlah kepada keadaan sekeliling. Ramai yang memiliki keturunan yang baik hasil diwarisi daripada keluarga mereka. Namun lebih ramai hakikatnya yang membentuk diri mereka untuk menjadi keturunan yang baik, walaupun pada mulanya mereka hanya insan biasa. Bahkan mungkin yang dipandang dan disishkan oleh anggota masyarakat pada suatu masa dahulu.

Salah silah keluarga yang baik dan sempurna tidak semestinya berasal daripada keturunan yang baik; namun itu boleh menjadi faktor penyumbang kepada pembentukan delegasi susur galur keluarga yang mulia.

Keturunan dan susur galur yang baik bukanlah untuk menjadi sesuatu perkara yang perlu dibanggakan, apatah lagi diagungkan! Tetapi secara tidak langsung mudah-mudahan ini akan menjadi sebagai satu pembentukan delegasi yang bakal memberikan manfaat kepada kita walaupun suatu masa nanti kita telah tiada.

Penulis : Muhamad Amiruddin bin Hassan

Blog Penulis : madahannan.wordpress.com

1 COMMENT

Leave a Reply