“Kita belum benar-benar kenal seseorang itu melainkan setelah bermusafir dengannya”. – Ust Kamilin Jamilin

0
3142
views

Benar kata ‘ulama :

“Kita tidak akan benar-benar mengenali seseorang itu melainkan setelah bermusafir dengannya”.

Kerana safar (سفر) itu dari sudut bahasa bermaksud “menonjol” seperti firman Allah:

وَالصُّبْحِ إِذَا أَسْفَرَ

Iaitu: “Dan waktu subuh apabila ia (menonjol) terang berderang” [al-Muddaththir: 34].

Kata ulama:

“Mengembara dinamakan sebagai safar, disebabkan permusafiran membongkar serta menonjolkan karakter, sikap dan akhlak seseorang, kerana ketika itu bermacam cabaran dan kesukaran yang dilalui bersama”.

Justeru hakim/qadhi dahulu bila menerima tazkiah (recommendation) atau kritikan seseorang terhadap seseorang, mereka akan bertanya kepadanya:

“Adakah kamu pernah bermusafir dengannya?”.

Jika jawapannya tidak, maka mereka akan berkata kepadanya:

“Jika begitu, kamu belum benar-benar mengenalinya!”.

 

Artikel Berkaitan :

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.

Leave a Reply