Menjadi luar biasa

0
1,143
views

Menjadi luar biasa

menjadi luar biasa
menjadi luar biasa

Menjadi luar biasa | Setiap dari sahabat itu ibarat kelopak-kelopak bunga yang gugur dalam sebuah taman bunga nan indah.Dan setiap kelopak-kelopak itu datangnya dari kuntuman bunga yang harum mewangi dalam taman itu.Dan setiap dari kuntuman itu menggambarkan tangan yang menanamnya. dan tangan tersebut adalah Rasulullah SAW. jika dicorakkan akhlak setiap sahabat itu dalam satu kertas lukisan yang kosong, maka terhasillah akhlak Rasulullah yang agung itu. aku tersenyum. begitu manis tarbiyah oleh sang murobbi yang berlandaskan ukhuwah atas keimanan yang satu.
Generasi sahabat bukanlah generasi yang biasa-biasa tetapi mereka cukup luar biasa walaupun mereka adalah hamba Allah yang biasa. emm, seperti kita semua.Tiada apa yang magiknya dalam diri setiap para sahabat itu melainkan keimanan mereka.Iman mereka cukup luar biasa, cukup unik.
Generasi al-Quran yang unik.
Tajuk salah satu bab dalam buku Petunjuk Sepanjang Jalan hasil tulisan Sayyid Qutb. al-Quran itu pendamping para sahabat. bukan sebagai penglipur lara bukan juga sekadar membasahkan hati tetapi untuk diterjemahkan dalam setiap butir kehidupan. setiap butir kalimah al-Quran itu diteliti sebaikbaiknya, walau sehari sekadar sepuluh ayat cuma,namun itu sudah cukup bagi mereka. yang penting setiap kalimah Allah itu tersimpan di lubuk hati mereka hingga tampak bayangan kalimah-kalimah Allah itu dalam setiap tindak-tanduk mereka. begitulah kata-kata ibnu mas’ud.
apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi bertasbih kepada Allah; dan Dialah Yang Maha Perkasa,Maha Bijaksana” surah as-saff : ayat 1
Kita pernah tadabbur ayat ini bersama-sama. mungkin. yang terbayang adalah makhluk-makhluk Allah yang begitu taat pada titah Tuhannya, sang mentari, sang pelangi, sang pepohon hijau,sang semut hatta sang tapak sulaiman di dalam laut biru sekalipun .Benar, mereka tidak pernah ingkar, terus-terusan basah kerana tasbih mereka kepada Allah Yang Satu. tetapi yang ingkar adalah kita yang bernama insan.Seringkali buta dan alpa lantas berbuat mengikut peraturan sendiri. lantas para sahabat terbangun dari duduk mereka, kerana terpanggil untuk menyebarkan kalimat-kalimat Allah yang haq agar setiap inci alam ini tunduk bertasbih kepadaNya. tanggungjawab itu wajib mereka galas atas nama khalifah di muka bumi Allah ini. subhanallah. sungguh mereka generasi al-Quran yang sangat unik. al-Quran itu bukan sekadar pembasah hati tetapi harus diaplikasikan.
Kita pula biasa-biasa sahaja
sehelai, dua helai, tiga helai, hatta sepuluh helai al-Quran diselak lalu dibaca setiap hari. mungkin juga sudah masuk 10 kali kitab suci itu kita khatamkan. lantas dicoretkan ke dalam mutabaah amal, tanda sempurna satu amal kita. semua itu acap kali kita banggakan. namun, kita lupa. kita baca sekadar untuk menjernihkan hati, mengecas iman, mencambahkan ilmu dan mendekatkan diri padaNya cuma. itu semua benar bukannya salah, tapi yang lebih penting adalah untuk menterjemahkannya dalam setiap perbuatan kita.
Dan al-Quran itu telah Kami bahagi-bahagikan dia agar kamu membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dengan lambat dan tenang dan Kami menurunkannya dengan beransur-ansur” surah al-Isra’ :ayat 106

al-Quran itu diturunkan sedikit demi sedikit bukan kerana suka-suka. tetap agar kita insan dapat membacanya dengan jiwa yang tenang lalu mempraktikkannya.
Ayuh, jadi yang luar biasa!
wahai jiwa-jiwa khalifah,
sudah cukuplah kita menjadi generasi yang biasa-biasa sahaja. sudah tiba masa kita menjadi jiwa-jiwa tegar yang luar biasa. ummah sedang parah dan tenat, hanya mampu menunggu kita untuk merawat mereka. maka, kita harus menanam al-Quran itu pada akar jiwa kita agar cintaNya tersebar ke setiap pelosok alam ini sampai saat kita sama-sama bertasbih atas nama Yang Satu.

titip rindu,

 

qisyaazzahra
http://qisyaazzahra.wordpress.com/

Leave a Reply