Nikmat Menjadi Murabbi

0
26
views

murabbi

Tahukah kita bahwa halaqah tarbiyah adalah salah satu taman syurga di dunia. Ianya perlu diketahui bagi mereka yang belum pernah merasakannya.

Di dunia ini banyak taman-taman syurga yang Allah hamparkan di antaranya :

a. Majlis tarbiyah.
b. Majlis ilmu.
c. Majlis zikir.
d. Majlis yang di dalamnya orang-orang berkumpul untuk mengingati Allah.

Taman syurga juga ada di dalam rumahtangga kita apabila di dalamnya berkumpul orang-orang yang berniat suci untuk lebih mensucikan diri dalam ikatan perkahwinan Islam.

Maka, marilah kita hadirkan suasana syurga di dalam hati dan dada kita dengan menjalani aktiviti kita dengan penuh kegembiraan.

Salah satu cara untuk menghadirkan suasana syurga itu serta kehidupan yang akan menjadi bahagia adalah dengan menjadi :

1. Murabbi yang dinanti.
2. Guru yang dirindui.
3. Sahabat yang bermanfaat.

Menjadi murabbi adalah sebuah pilihan. Mungkin di permulaannya kita akan merasakan keterpaksaan kerana tiada yang lain melainkan ianya :

a. Sebuah tugas.
b. Suatu bebanan.
c. Suatu kewajiban.

Namun, akhirnya kitalah yang akan merasakannya sebagai :

1. Suatu keperluan.
2. Sebuah kerinduan.
3. Sebuah ‘syurga’ di dunia.

Kitalah yang lebih mengetahui dan merasakan di tingkatan manakah kita melaksanakan peranan itu.

MAKNA MENJADI MURABBI

Menjadi murabbi bererti :

a. Berusaha untuk membentuk generasi Rabbani Al Qur’an.
b. Menjadi orang yang belajar saat mengajarkan kepada orang lain.
c. Menambah ilmu di saat kita menyampaikannya.
d. Mendidik diri di saat kita menasihatkan kepada orang lain kerana telinga kita lebih dekat mendengar kata-kata kita daripada orang lain.

Firman Allah swt :

“Tetapi (sepatutnya ia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala – dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.” (QS Ali Imran : 79)

Kita menjadi bahagia kerana inilah pekerjaan mulia yang memuliakan dan mengangkat darjat kita.
Ini bersesuaian dengan firman Allah swt :

“Supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) – beberapa darjat.” (QS Al Mujadilah : 11)

Tugas ini memang suatu tugas yang berat dan sukar namun hasilnya elok dan terjamin kerana kita berusaha untuk :

1. Mengajak orang untuk berubah dari jahiliah kepada ma’rifah.
2. Mendidik orang dari tidak mengenal ibadah kepada rajin beribadah.

Jika hasil dari usaha-usaha kita itu menyebabkan orang yang dididik tadi juga melaksanakan apa yang kita ajar dan seterusnya melaksanakannya dalam kehidupan mereka. Maka betapa besar royalti pahala yang bakal kita dapatkan.

Ini sebagaimana kata-kata seorang murabbi :

“Jika engkau mampu menulis buku dan buku itu dibaca ribuan orang maka betapa cepatnya perluasan dakwah dan betapa besar pahala yang akan diperolehi.”

Justeru itu menjadi murabbi juga bererti menerima aliran pahala yang terus menerus meskipun kita sudah meninggal dunia.

Ini sebagaimana khabar gembira yang diceritakan oleh Rasulullah saw :

“Barangsiapa yang mengajarkan kebaikan, ia akan mendapatkan pahala selama mana orang yang diajarkan mengamalkan ajarannya.”

Dalam riwayat yang lain diceritakan :

“Barangsiapa menunjuki jalan kebaikan baginya pahala sebagaimana pahala orang yang mengikutinya.”

Bahagialah kita meskipun hanya seorang sahaja anak didik kita menjadi murabbi yang berkualiti atau minimumnya menjadi muslim yang lebih baik dalam keislamannya.

Murabbi bolehlah dianggap sebagai sebuah buku di mana ia adalah sebuah buku hidup dan menghidupkan aktivis-aktvis dakwah yang lain.

Inilah di antara alasan mengapa Imam Hasan Al Banna lebih memberi fokus kepada pembinaan aktivis-aktivis dakwah kerana ia akan menghasilkan murabbi dan murabbiyah daripada sibuk mencetak buku.

Beliau begitu fokus untuk mencetak aktivis-aktivis dakwah kerana mereka inilah nanti yang akan mencetak aktivis-aktivis baru dan buku.

Ini adalah kerana dari mereka itulah dakwah akan sentiasa hidup tanpa redup di samping perjuangannya menjadi penawar keletihan pemikul dakwah.

Ia terserlah dalam kehidupan Abdullah Azzam yang sentiasa memberikan tarbiyah jihadiyah terus menerus selama tempoh kehidupannya.

Senyuman juga boleh menjadi motivasi yang optimis bagi orang-orang yang telah kehilangan orientasi sebagaimana Syed Qutb yang tersenyum menuju tali gantung merindui kesyahidan menjadi pintu yang membuka hidayah keimanan bagi penjaga penjara.

Begitu juga dengan diamnya yang mententeramkan para mutarabbinya sepertimana Syeikh Ahmad Yaasin yang menggerakkan intifadhah dari kerusi rodanya. Kelumpuhan fizikalnya tidak sedikitpun melemahkan semangat penentangannya hingga roket zionis menghantarkannya ke gerbang kerinduan dan istirehat penuh nikmat di syurga Allah swt, insyaAllah.

Tidak lupa juga kita kepada murabbi yang lampau seperti Ibnul Jauzi yang menawarkan kesegaran dari kata-kata bijaknya dalam “Shaidul Khathir” umpama oasis pencerahan generasi dakwah dalam mengembangkan lintasan pemikiran.

PERJALANAN HIDUP MURABBI

Ibnu Athaillah As Sakandari berkata :

“Ketahuilah bahwa para ulama’ dan ahli hikmah mengajarkan kepadamu bagaimana untuk masuk menghadap Allah swt. Pernahkah engkau melihat seorang hamba yang ketika dibeli pertama kali terus bersedia untuk melaksanakan tugas kepada tuannya?

Terlebih dahulu ia hendaklah diserahkan kepada orang yang dapat mendidik dan mengajarkannya adab. Jika sudah layak dan mengenal adab, barulah diserahkan kepada raja.

Begitu pula tugas murabbi di mana para mutarabbi berguru kepada mereka sehingga mereka boleh naik menuju ke hadhrat Allah swt. Seorang ahli berenang yang mengajarkan anak kecil akan terus mendampingi anak tersebut sampai ia dapat berenang sendiri. Jika sudah mahir, barulah ia melepaskannya mengharungi ombak.”

Oleh yang demikian, tugas seorang murabbi yang tulus kepada Allah adalah menjelaskan kepada mutarabbi tentang aib-aib diri mutarabbi lalu ia menerangkan hakikat keadaannya serta berjalan bersamanya menuju ke hadhrat Allah.

Murabbi tidak akan berhasil melakukan semua perkara itu sebelum keadaannya sendiri :

1. Lebih baik daripada mutarabbi.
2. Lebih tulus kepada Allah.
3. Lebih beradab.
4. Lebih kuat imannya.

Sesungguhnya kita tidak akan dapat menyempurnakan orang lain sebelum keadaan diri kita sendiri sempurna. Kesempurnaan adalah milik Allah.

a. Orang yang tidak memiliki sesuatu tidak akan dapat memberikan sesuatu itu kepada orang lain.
b. Orang yang tidak membersihkan dirinya tidak mungkin boleh membersihkan orang lain.
c. Orang yang tidak memperbaiki akhlaknya tidak mungkin boleh memperbaiki akhlak orang lain.

Sabda Nabi saw :

“Seorang mu’min adalah cermin bagi mu’min lainnya.” (HR Bukhari dan Abu Daud)

Sebagaimana seseorang tidak dapat melihat kecacatan wajahnya kecuali dengan cermin yang cerah dan bersih, seorang mu’min pun memerlukan keberadaan mu’min lainnya yang ikhlas dan tulus.

Murabbi adalah orang yang bersungguh-sungguh dalam membimbing. Ia mestilah seorang yang memahami syariat Islam kerana syariat Islam menjadi asas kepada seluruh perilaku dan perbuatannya.

Ia juga mestilah mengosongkan hatinya dari kecintaan kepada dunia sehingga ia bersikap zuhud dan dapat mengendalikan kesenangan serta nafsunya.

Perhatiannya tidak tertumpu kepada usaha untuk mendapatkan harta, kedudukan dan kemasyhuran di tengah-tengah manusia.

Semua itu tidak terlintas dalam pemikirannya, namun semua perhatiannya tertumpu untuk amal perbuatan yang diridhai oleh Allah swt.

Murabbi adalah orang yang memandang sama antara pujian dan celaan manusia kerana pusat perhatiannya adalah bagaimana menjaga hubungan yang baik dengan Allah bukan dengan manusia sehingga satu-satunya yang ia harapkan adalah ridha Allah bukan keridhaan atau pujian manusia.

FALSAFAH PERANAN MURABBI PILIHAN

Ada beberapa falsafah murabbi untuk membuka hati kita agar lebih bersemangat untuk segera menghasilkan prestasi yang menakjubkan.

PERTAMA : MURABBI MERUPAKAN MAGNET KEBAIKAN

Murabbi itu mestilah mempunyai kualiti magnet seumpama besi yang mengejar magnet. Maka para mutarabbi justeru akan beramai-ramai mengejar para murabbi dan meminta untuk dibina.

Sebagai medan magnet, tenaga positif murabbi mampu menarik orang-orang yang ada di sekelilingnya.

Jika tenaga dari medan magnet itu berkurang, maka dia pun tidak mampu memberikan daya tarik di sekelilingnya sehingga dia sendiri memerlukan tenaga baru untuk dapat kembali memiliki kekuatan dan daya tarik.

KEDUA : MURABBI IBARAT PUSAT TENAGA ELEKTRIK

Tugasnya menebarkan sinar kepada pemancar dan lampu-lampu elektrik di seluruh struktur masyarakat sehingga jika ia tidak mampu memancarkan sinar, maka akan redup pula semua aktiviti amal para mutarabbinya.

Sebagai pusat penjana tenaga elektrik, murabbi :

a. Menjadi sumber kebangkitan umat.
b. Menyalakan mentol hati para mutarabbi yang meredup.
c. Mengalirkan arus elektrik di hati yang mati tertimpa debu maksiat mahupun racun syahwat akibat gempa penyakit “cinta dunia dan takut mati” di banyak tempat.

Imam Hasan Al-Banna dalam memberikan “taujih” (pengarahan) tentang tugas murabbi, telah memberikan perumpamaan dengan perkataannya :

“Di setiap bandar terdapat pusat penjana tenaga elektrik. Para pegawai memasang peralatan-peralatan, tiang dan kabel di seluruh penjuru bandar dan selepas itu aliran tenaga elektrik masuk ke kilang-kilang, rumah-rumah dan tempat-tempat lain. Jika aliran tenaga elektrik tersebut kita matikan dari pusat penjanaannya, nescaya seluruh penjuru bandar akan menjadi gelap gulita. Padahal pada ketika itu, tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat penjana elektrik, hanya sahaja tenaga elektrik yang ada itu tidak dialirkan dan tidak dimanfaatkan.”

Dalam kesempatan lain beliau mengatakan :

“Kami bukanlah pencari kekuasaan, kami bukan penyeru revolusi tetapi kami adalah murabbi-murabbi dakwah, penyebar fikrah serta pengarah hati dan ruhani manusia.”

Allah swt berfirman :

“Dan apakah orang yang sudah mati, kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu ia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan keadaan orang yang berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar darinya?” (QS Al-An’am : 122)

Wahai murabbi penyala lampu! Nyalakanlah kebangkitanmu agar aktivis dakwah yang :

1. Tidak memiliki tenaga.
2. Miskin empati.
3. Kurang percaya diri.
4. Kurang idea.

akan segera mendapat inspirasi.

Wahai murabbi! Naikkan voltan kerohanianmu agar anak-anak generasi :

a. Yang malas.
b. Yang enggan membaca buku apalagi mengkaji rujukan-rujukan.
c. Yang terbelenggu dengan segala jenis “permainan”.
d. Yang tersihir dengan televisyen dan teknologi komunikasi.

akan segera mendapat inspirasi dan terubat.

KETIGA : MURABBI ADALAH PROFESYEN DAKWAH

Ia adalah satu profesyen yang :

1. Menyenangkan semua orang.
2. Membahagiakan diri dengan sumbangan terbaik.
3. Membahagiakan orang lain dengan menggerakkan inspirasi yang terdetik setiap saat.

Ini sebagaimana sikap Sayyidina Abu Bakar ra yang terus bergerak apabila hidayah iman yang beliau dapatkan tanpa perlu menunggu esok jika malam itu juga ia perlu melaksanakan usaha dakwah.

KEEMPAT : MURABBI ADALAH GURU YANG DIRINDUI

Murabbi adalah guru yang :

a. Keteladanannya menjadi cermin.
b. Kedatangannya dirindukan.
c. Senyumnya didambakan.
d. Nasihatnya dinanti-nantikan.
e. Sentuhan ruhiyahnya menjadi kekuatan.
f. Menyentuh hati tanpa memerintah.
g. Menjadi tempat bersandar umat dari keletihan dan kelemahan.
h. Menjadi teman tempat curahan rasa hati yang tepat dan aman.
i. Menjadi oasis yang segar dan menyegarkan.

Subhanallah! Di manakah dirimu wahai murabbi?

KELIMA : MURABBI ITU SEPERTI AIR YANG SEGAR

Murabbi umpama air yang sentiasa menyegarkan dan itulah kekuatan tenaga air. Ia :

1. Mengalirkan ikhlas.
2. Menggerakkan hati.
3. Meningkatkan potensi.
4. Mendorong dengan kuat pagar pembatas yang menghalang perubahan.
5. Melompat ke atas ketika dihalang oleh badai kesulitan.
6. Menyebar benih kebaikan dan menyiramnya dengan kesegaran.
7. Menumbuh dan membiakkan kebaikan di tengah himpitan.

Sentiasa ada jalan keluar dan itulah ruh murabbi.

KEENAM : MURABBI IBARAT AIR YANG TERUS MENGALIR

Murabbi ibarat air yang terus menerus mengalir sehingga ia :

a. Membersihkan majlis dari mengumpat dan mengadu domba.
b. Memperluaskan ukhuwah ke setiap arah.
c. Menghapuskan kemungkaran dengan kebersihan perkataan dan kejernihan mata hati.
d. Menggerakkan enjin-enjin aktivis dakwah yang telah berhenti agar kembali berpusing mengaliri sawah-sawah umat yang gelisah agar kembali bersemangat dan ada harapan untuk menuai pahala kebaikan setiap saat.

KETUJUH : MURABBI ITU IBARAT POHON PISANG

Ia tidak akan mati sebelum berbuah :

1. Mencetak generasi demi generasi.
2. Mewariskan nilai kepada setiap anak zaman.

Boleh jadi jasadnya telah terkubur namun keteladanannya tetap hidup subur di hati umat.

KELAPAN : MURABBI ITU IBARAT SEBUAH ALMARI PAKAIAN YANG SENTIASA DIKELUARKAN ISINYA

Apabila dikeluarkan pakaian dari almari itu, maka bergantilah ia dengan pakaian-pakaian yang baru.
Murabbi tidak takut untuk mengeluarkan semua ilmu kerana sentiasa rajin menuntut ilmu. Ia tidak khuatir para mutarabbinya menggunakan ilmunya lalu mengunggulinya.

Baginya sentiasa ada yang baru kerana apabila ilmu diberikan dan disalurkan ternyata segera ada gantinya yang lebih baik lagi.

MEDAN AMAL MURABBI

Semua kesempatan adalah menjadi medan amal murabbi di mana :

a. Waktu malam digunakan untuk beribadah.
b. Perjalanan dan musafirnya digunakan untuk membaca ayat-ayat Qauliyah dan Kauniyah.
c. Jaulah dakwahnya digunakan untuk menyebarkan fikrah.
d. Usaha dalam harakahnya untuk mewarnai dunia dengan keadilan dan keamanan.

Dari keterbatasan itulah murabbi hadir iaitu :

1. Dari sawah menebar benih dakwah.
2. Dari pusat madrasah ia bergerak.
3. Dari masjid ia bangkit.
4. Dari rumah ia mentarbiyah.
5. Di medan parlimen suara dakwah digemakan, kalimah tauhid dikumandangkan serta perjuangan Islam dan kemanusiaan digelorakan.
6. Dalam pemerintahan, Islam ditegakkan.

Murabbi menekuni cara Nabi untuk mendidik peribadi dan mengurus potensi dalam amal jamai’e. Ia menyusuri keharuman sirah nabawi untuk menyirami hati serta meniti jejak Nabi untuk meneladani.

Murabbi hadir dari ruang kemudi tarbiyah serta bergerak dengan pasti untuk menyongsong kemenangan agama ini.

Musibah, derita dan air mata di jalan dakwah dihapuskan dengan :

a. Amal.
b. Ibadah.
c. Doa.

Setiap amal adalah tarbiyah dan ia merupakan tempat yang paling nikmat bagi murabbi.
Ibnu Rajab Al Hanbali berkata :

“Bukan seorang faqih yang tidak memandang musibah sebagai kenikmatan dan kelapangan sebagai musibah.”

Murabbi sangat berhati-hati dengan jerat kesenangan, ruang kemewahan dan kemudahan yang melenakan.
Umar Al Khattab memberi makna taqwa umpama berjalan dengan teliti di antara duri dan Ubai bin Ka’ab pun mengaminkannya.

Banyak kegagalan berlaku bukan disebabkan kerana tidak sabar dalam kemiskinan namun kerana liar tanpa kendali dalam kekayaan.

DI MANAKAH KITA BERADA WAHAI MURABBI

“Dan sesiapa yang datang kepadaNya sedang ia beriman, serta ia telah mengerjakan amal-amal yang soleh, maka mereka itu akan beroleh tempat-tempat tinggal yang tinggi darjatnya.” (QS Taha : 75)

Sayyidina Ali ra memberi pesanan seperti berikut :

“Aku khuatir terhadap suatu masa yang rodanya dapat menggilis iman. Keyakinan hanya tinggal pemikiran yang tidak berbekas.

Ramai orang baik tapi tidak berakal. Ada yang berakal tapi tidak beriman.

Ada yang lidahnya fasih tapi hatinya lalai. Ada yang khusyu’ namun sibuk dalam bersendirian. Ada ahli ibadah, namun mewarisi kesombongan iblis.

Ada ahli maksiat yang rendah hati bagaikan sufi. Ada yang banyak tertawa hingga hatinya berkarat dan ada yang banyak menangis kerana kufur nikmat.

Ada yang murah senyum tapi hatinya mengumpat. Ada yang berhati tulus tapi wajahnya masam.

Ada yang berlisan bijak tapi tidak memberi teladan dan ada penzina yang tampil menjadi pemimpin.

Ada orang yang memiliki ilmu tapi tidak faham dalam melaksanakannya. Ada yang pintar tapi membodohi dirinya dan ada yang bodoh tapi tidak sedar diri.

Ada orang yang beragama tapi tidak berakhlak. Ada yang berakhlak tapi tidak bertuhan.
Lalu di antara semua itu, aku ada di mana?”

Wahai murabbi :

1. Tabahkan hatimu.
2. Sabarkan perananmu.
3. Sebarkan salammu.
4. Lebarkan senyummu.
5. Kukuhkan niatmu.
6. Jangan sakiti hatimu dengan keburukan orang lain padamu.
7. Jangan mahu dipengaruhi oleh sikap buruk orang lain.
8. Jangan diprovokasi untuk balas dendam.
9. Bangkitkan dirimu.
10. Bangkitkan negerimu dengan pekerjaan besar untuk perubahan besar.

Seorang murabbi besar, Syeikh Abdul Halim Mahmud di saat beliau sakit tenat sehingga tidak mampu berjalan di mana para ikhwah disusun untuk berjaga dan menemani beliau di hospital.

Beliau lalu berkata :

“Wahai Ikhwah, jangan tinggalkan aku di sini. Bawalah aku dalam usrah kamu, dalam katibah kamu. Jangan-jangan aku mati di sini bersendirian.

Aku ingin mati di dalam usrah, dalam katibah agar kamu menjadi saksi atas kematianku.”

Ya Allah, sebagaimana Engkau melindungi wajah kami dari bersujud kepada selain-Mu, maka lindungilah kami agar jangan memohon kepada selain-Mu. Jadikanlah kami murabbi-murabbi yang sentiasa melaksanakan tugas pentarbiyahan agar iman kami akan bertambah kukuh, amal kami akan menjadi lebih ikhlas serta akhlak kami akan lebih terserlah.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply