Perihal Jazakallahu Khayra

0
7
views

Perihal Jazakallahu Khayra

jazakallahu khayra
jazakallahu khayra

 

Perihal Jazakallahu Khayra | Alhamdulillah, dalam kehidupan harian kita, kita tak dapat lari sebenarnya daripada kebaikan orang ke atas kita. Tak kira lah daripada sekecil-kecil perkara seperti menghulurkan lauk yang jauh kepada kita, bagi tumpang kereta untuk outing, pak cik kedai Jaipur bagi makanan lebih, makcik jual kuih halalkan 20-30 sen untuk makanan yang dibeli sehinggalah sebesar-besar perkara. (Maaf lah hampir kesemua contoh berkaitan makanan. Itu je yang boleh terfikir sekarang. ^^)

 

Orang berbudi, kita berbahasa,
Orang memberi, kita merasa.

 

Apabila kita menerima kebaikan daripada orang lain, seperti peribahasa melayu di atas, alhamdulillah Allah memberikan kita keringanan mulut untuk berbahasa.

 

Terima kasih. Thanks. Arigato gozaimas. Syukran. Jay zed kay kay (Jzkk). Dan beberapa lagi bahasa ataupun ucapan yang akan kita berikan sebagai tanda menghargai kebaikan yang dilakukan seseorang ke atas diri kita.

 

Dan ketahuilah kita, tidak ada ucapan penghargaan atas kebaikan seseorang yang lebih baik selain mendoakannya dengan ucapan “Jazakallahu Khayra”. Bukannya “terima kasih”, “arigato”, “jay zed kay kay” itu tidak boleh. Tetapi mendoakannya dengan Jazakallahu Khayra itu adalah lebih baik.

 

Asy Syaikh Ahmad bin Yahya An Najmi ditanya:

Apa hukumnya mengucapkan, “Syukran (terima kasih)” bagi seseorang yang telah berbuat baik kepada kita?

Beliau menjawab:

Yang melakukan hal tersebut sudah meninggalkan perkara yang lebih utama, yaitu mengatakan, “Jazaakallahu khairan (semoga ALLAH membalas kebaikanmu.” Dan pada Allah-lah terdapat kemenangan.

 

Dan,

Daripada Usamah bin Zaid radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa yang diberikan satu perbuatan kebaikan kepadanya lalu dia membalasnya dengan mengatakan : jazaakallahu khair (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka sungguh hal itu telah mencukupi dalam menyatakan rasa syukurnya.”

(HR.At-Tirmidzi (2035), An-Nasaai dalam Al-kubra (6/53), Al-Maqdisi dalam Al-mukhtarah: 4/1321, Ibnu Hibban: 3413, Al-Bazzar dalam musnadnya :7/54. Hadits ini dishahihkan Al-Albani dalam shahih Tirmidzi)

 

 

*******

Dan persoalan besar yang muncul antara sebahagian besar daripada kita ialah, bagaimana cara sebenarnya nak menjawab ucapan “jazakallahu khayra” ?

 

Jadi, muncullah bermacam-macam cara untuk respon kepada ucapan tersebut. Antaranya :

Membalas dengan senyuman sahaja (ataupun smiley jika di alam maya).

Meng-ameen-kan doa tersebut.

Berkata terima kasih / syukran kepada orang yang berdoa kepada kita.

Menjawab dengan “waiyyak / waiyyakum”

Menjawab dengan “wa’alaikum khayran jazakk”

Menjawab dengan “Barakallahufikk”

Jawab balik dengan “Jazakallahu khayra”

Dan lain-lain yang mungkin penulis tak pernah terdengar atau pun terlintas.

 

 

Ingin ditekankan di sini, tidaklah salah untuk menggunakan mana-mana cara di atas kerana semuanya masih mendoakan kebaikan kepada orang yang mendoakan kita.

 

Cumanya, mengikut sunnah rasulullah itu adalah lebih baik. Apabila orang mendoakan kita dengan “jazakallahu khayra”, kita juga sewajarnya membalas semula doa tersebut dengan “jazakallahu khayra”. Ini terdapat di dalam nas,

 

Hadis Rasulullah.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Usaid bin al-Hudhoir an-Naqib al-Asyhali datang kepada Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam, maka ia bercerita kepada Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam tentang sebuah keluarga dari Bani Zhofar yang kebanyakannya adalah wanita, maka Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam membagi kepada mereka sesuatu, membaginya di antara mereka, lalu Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam berkata :

تركتَنا -يا أسيد!- حتى ذهب ما في أيدينا، فإذا سمعتَ بطعام قد أتاني؛ فأتني فاذكر لي أهل ذلك البيت، أو اذكر لي ذاك. فمكث ما شاء الله، ثم أتى رسولَ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طعامٌ مِن خيبر: شعيرٌ وتمرٌ، فقسَم النبيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ في الناس، قال: ثم قسم في الأنصار فأجزل، قال: ثم قسم في أهل ذلك البيت فأجزل، فقال له أسيد شاكرًا له: جزاكَ اللهُ -أيْ رسولَ الله!- أطيبَ الجزاء -أو: خيرًا؛ يشك عاصم- قال : فقال له النبي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: وأنتم معشرَ الأنصار! فجزاكم الله خيرًا- أو: أطيب الجزاء-، فإنكم – ما علمتُ- أَعِفَّةٌ صُبُرٌ

 

“Engkau meninggalkan kami wahai Usaid, sampai habis apa-apa yang ada pada kami, jika engkau mendengar makanan mendatangiku, maka datangilah aku dan ingatkan padaku tentang keluarga itu atau ingatkan padaku hal itu.”

 

Maka setelah beberapa saat, datang kepada Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam makanan dari khaibar berupa gandum dan kurma, maka Nabi shollallahu alaihi wa sallam membaginya kepada manusia. Ia berkata: kemudian beliau membaginya kepada kaum Anshor lalu makanan itupun menjadi banyak, lalu ia berkata: kemudian beliau membaginya kepada keluarga tersebut lalu makanan itupun menjadi banyak.

Lalu Usaid pun mengucapkan rasa syukurnya kepada Nabi: “Jazakallohu athyabal jaza’ –atau khoiron- (Semoga Alloh membalasmu -yaitu kepada Rosululloh- dengan sebaik-baik balasan –atau kebaikan), Ashim (perawi hadits) ragu-ragu dalam lafadznya, lalu ia berkata:

Nabi shollallohu alaihi wa sallam kemudian membalasnya : “wa antum ma’syarol Anshor, fa jazakumullohu khoiron –atau athyabal jaza’ (dan Kalian wahai sekalian kaum Anshor, semoga Alloh membalas kalian dengan kebaikan –atau sebaik-baik balasan), sesungguhnya setahuku kalian adalah orang-orang yang sangat menjaga kehormatan lagi penyabar…”

 

[HR. an-Nasa’i no. 8345, ath-Thobroni dalam Mu’jam al-Kabir no. 567, Ibnu Hibban no. 7400 & 7402, Abu Ya’la al-Mushili dalam Musnadnya no. 908, dll. Dishohihkan syaikh al-Albani dalam ash-Shohihah no. 3096]

 

Apabila orang mendoakan kepada kita, “Jazakallahu khayra ya akhi!”
Kita menjawab, “Wa enta ya fulan (nama orang), fa jazakallahu khayra”

 

Jom belajar membiasakan diri dengan sunnah.

Jadi, instead of kita asyik tulis “jzkk”, atau cakap “jzkk”, apa kata kita membiasakan diri dengan doa yang sempurna. “Jazakallahu khayra”

🙂

 

Wallahu’alam. Allah lah yang lebih mengetahui.

Semoga bermanfaat. Spread the knowledge. Spread the love.

 

Rujukan:

1) sunniforum.com/forum/showthread.php?t=3105
2) darussalaf.or.id/stories.php?id=1520
3) Hisnul Muslim, Syaikh Said bin Ali Al Qathani
4) http://mujitrisno.multiply.com/journal/item/411?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem
5) http://umygeminy.wordpress.com/gosip-gosip/kesalahan-dalam-menjawab-ucapan-jazakallah-khairan/

*Sekiranya anda merasakan artikel Perihal Jazakallahu Khayra ini bermanfaat sila kongsikan untuk kebaikkan bersama

Akmal Hayat
Jitra

Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply