Racist Dalam Tarbiyah

0
191
views

Racist Dalam Tarbiyah

Racist Dalam Tarbiyah | Wah tajuk nak kontroversi sahaja. Maaf bukan niat saya nak timbulkan apa-apa spekulasi, tetapi sememangnya tajuk ini saya rasakan paling sesuai dengan isi yang bakal saya kongsi nanti. Akhir-akhir ni, mungkin kerna pasca ramadhan, Alhamdulillah Allah buka hati saya untuk lebih banyak muhasabah dan tengok kekurangan dalam diri sendiri. Pelbagai perasaan datang menyentap didalam hati. Banyak peristiwa yang buat saya tak senang duduk.

Ada seseorang menghubungi saya lewat telefon. Saya menjawabnya acuh tak acuh. Sementelah itu, saya rasa bersalah. Terfikir, beginikah caranya saya melayan manusia sedangkan saya mengaku kononnya saya adalah da’ie. Selama ini, rupanya saya seorang racist. Saya racist dalam tarbiyah. Macam mana racist dalam tarbiyah? Macam ni.

“assalamu’alaikum wbt akak. Buat apa tu? Akak free tak weekend ni? Jom tadabbur alam dekat taman askona.hehe” tanya ina girang kpd kak tasha.

“wa’alaikumussalam wbt..maaf..tak free minggu ni..” jawab kak tasha pendek.

Eh biasa je reply kak tasha tu. Takde apa yang pelik pun.Mungkin kak tasha busy. Maklumlah figur besar dakwah. Mana sempat nak layan semua org. Tapi bagi saya tak biasa reply itu jika benar kita daie yang tak racist. Cuba bayangkan kalau ina itu adalah seorang anasir taghyir (AT) yang memang sasaran untuk ditajmik. Saya yakin jawapan kak tasha akan berubah sebegini rupa.

“wa’alaikumussalam wbt..maaf dik, akak tak free la minggu ni..erm 2 minggu lagi okay tak? Sori sgt ye yang..”

Pasti kita berusaha mencari masa ganti untuk bersama AT. Peluang yang ada tak boleh dibiarkan begitu sahaja.sayanglah kalau tak dpt nak tajmik AT. AT kan aset penting dakwah.

Benar. Dakwah perlukan prioritas. Dakwah perlukan perancangan. Namun bukankah Rasulullah adalah contoh murabbi agung di muka bumi ini? Tidak pernah Rasulullah mengajar kita untuk tidak melayan orang yang datang kepada kita dengan baik. Baginda malah ditegur Allah dalam surah Abasa kerana kesilapan kecil terhadap Abdullah ibn Makhtum. Terkemudian, ada satu peristiwa dimana seseorang bertemu Rasulullah untuk bertanya sesuatu lalu lelaki tersebut dilayan Rasulullah seolah-olah dia adalah tetamu istimewa buat Baginda.

Dari Abu Rifa’ah Tamim bin Usaid radhiyallahu’anhu, ia berkata:

“Aku datang kepada Rasulullah ketika sedang berkhutbah, lalu aku berkata: ‘ Wahai Rasululullah, ada orang asing yang bertanya tentnag agamanya, ia tidak tahu apa agamanya.’ Kemudian RAsulullah datang kepadaku meninggalkan khutbahnya sehingga sampai kepadaku, lalu didatangkan kerusi hingga baginda duduk diatasna. Kemudian Rasulullah mulai mengajariku tentang apa yang telah diajarkan Allah kepadanya, kemudian kembali ke khutbahnya dan menyempurnakan bagian akhirnya.”

(HR. Muslim)

Jadi dimana kita? adakah kita tergolong dalam golongan dai’e racist dalam tarbiyah? Moga Allah mengampuni segala kesilapan kita.

hawariyyun

http://hawariyyunwalansar.blogspot.de/

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply