Ramadhan Dua Zaman

0
60
views
Ramadhan Dua Zaman
 
 
  Ramadhan Dua Zaman | Jika kita menyorot kembali perlaksanaan puasa di zaman para sahabat Nabi saw dan salafus soleh, niscaya kita akan mendapati bahwa  betapa besar perbezaan antara puasa kita dengan puasa mereka, generasi awal Islam.
 

Generasi awal Islam berlumba-lumba untuk :

1.     Meraih ketinggian nilainya.

2.     Berkumpul dalam naungannya.

3.     Mengerahkan segenap kekuatan fizikal dan jiwa untuk mengisinya.

Siang hari mereka penuh dengan kesungguhan, produktiviti dan profesional manakala malam hari mereka adalah malam-malam untuk meraih bekalan ruhani, tahajjud dan tilawatul Qur’an.Sebulan penuh mereka belajar, beribadah dan berbuat baik.
a.      Lisan mereka berpuasa, jauh dari perkataan yang tidak ada manfaatnya, apalagi kata-kata yang kasar, kotor dan dusta.

b.     Telinga mereka berpuasa, tidak mendengar kenyataan-kenyataan yang sesat, negatif dan sia-sia.

c.      Mata mereka berpuasa, tidak melihat perkara yang diharamkan oleh Allah swt dan perbuatan yang tidak senonoh.

d.     Hati mereka berpuasa, tidak terdetik untuk melakukan kesalahan atau dosa.

e.      Tangan mereka berpuasa, tidak digunakan untuk mengambil yang tidak halal dan tidak menyakiti orang lain.

Berbeza dengan kita di zaman kini.Di antara mereka ada yang menjadikan Ramadhan sebagai musim taat kepada Allah swt dan melipatgandakan kebaikan.

1.     Mereka berpuasa pada siang harinya dengan sebaik-baiknya. Mereka qiyam di bulan Ramadhan (solat tarawih dan tahajjud) dengan sebaik-baiknya.

2.     Mereka bersyukur kepada Allah swt atas nikmat yang diberikan dan mereka tidak lupa saudara-saudara mereka yang lemah dan tidak beruntung.
3.     Mereka berusaha meneladani Nabi saw sebagai manusia yang paling dermawan dan paling banyak berbuat baik dalam bulan Ramadhan laksana angin yang tertiup.
Kelompok lain adalah kelompok yang tidak pernah tahu dan sedar akan kebaikan Ramadhan.
a.      Mereka tidak merasakan manfaat dari bulan Ramadhan.
b.     Mereka tidak peduli dengan puasa dan qiyam.
c.      Mereka tidak tahu dan tidak mahu tahu keutamaan dan keistimewaan Ramadhan.
Padahal Allah swt menghidangkan Ramadhan bagi hati dan ruh sekaligus sedangkan mereka malah menjadikan Ramadhan untuk memperturutkan syahwat perut dan mata (tidur) semata-mata.

Allah swt menjadikan Ramadhan sebagai usaha menyemai sikap kasih sayang dan kesabaran namun, mereka menjadikannya sebagai arena untuk nafsu amarah dan mengumpat.

Allah swt menjadikan Ramadhan sebagai kenderaan untuk meraih sakinah (ketenangan dan keteduhan) tetapi mereka malah menjadikannya sebagai bulan pertengkaran dan perselisihan.

Allah swt menjadikan Ramadhan sebagai momentum untuk perubahan diri, namun mereka hanya merubah jadual makan semata-mata.

Allah swt menghadirkan Ramadhan untuk menggugah si kaya agar timbul rasa peduli terhadap mereka yang tidak berpunya. Namun mereka menjadikannya sebagai ruang untuk memperbanyakkan makan dan minum dengan aneka ragamnya.

 

Ramadhan yang agung, dahulu ia pernah datang kepada kaum yang :

1.     Melakukan persiapan maksimum untuk menyambutnya.

2.     Sangat memahami rahsia bulan suci itu.

3.     Sangat mengenali keistimewaannya.

Mereka menantinya dan sentiasa berjaga untuk mendapatkannya, menyertainya dengan solat, puasa, membaca Al-Qur’an dan melakukan banyak lagi ibadah yang lain.
 

Mereka berdoa enam bulan sebelumnya agar diberi kesempatan bertemu dengan Ramadhan, demi mendapatkan keberkatan dan keutamaannya, lalu berdoa enam bulan kemudian agar apa yang mereka lakukan bersama Ramadhan, semuanya diterima oleh Allah swt.

Mereka berdoa :

“Ya Allah, selamatkan  kami hingga Ramadhan, selamatkan pula Ramadhan untuk kami, dan terimalah ia dari kami.”

Dahulu, ia datang kepada kaum yang :
 

a.      Berjaga di malam hari demi berinteraksi bersamanya di setiap detiknya.

b.     Merasakan dahaga di siang harinya.

c.      Memahami bahwa Ramadhan adalah hari-hari yang tidak dapat digantikan, lalu memberikan apa sahaja yang berharga dan bernilai yang mereka miliki.

Mereka sangat memahami firman Allah swt : “(iaitu) beberapa hari tertentu.”

Itulah hari-hari yang berbilang dan hari-hari yang terbatas, maka mereka ingin agar tidak kehilangan sedikit pun dari hari-hari tersebut serta terasa Ramadhan benar-benar menatap mereka, sedangkan di antara mereka ada yang :

1.     Menangis.

2.     Tenggelam dalam rasa takut mereka kepada Allah swt.

3.     Mendirikan solat serta lupa dari kehidupan dunia.

4.     Sujud, meninggalkan dunia dibelakang punggungnya.

5.     Berdoa dan bermunajat serta menggantungkan seluruh harapaan mereka hanya kepada Allah swt.

Kita membaca dalam sirah mereka bahwa di sana ada :

a.      Seorang alim bernama Ibnu Syarahil yang kerana sujudnya kepada Allah begitu lama hingga tanah memakan keningnya.

b.     Shafwan bin Salim yang berdiri melakukan solat malam hingga kedua kakinya bengkak serta urat-uratnya ternampak seperti membiru.

c.      Abdullah bin Zubair yang solat disekitar Ka’bah serta tidak merasakan batu-batu yang berjatuhan di sekitarnya yang dilemparkan oleh orang-orang kafir.

d.     Umar bin Al Khattab yang sentiasa menangis ketika solat hingga di kedua belah pipinya terlihat garis hitam oleh kerana airmata yang sentiasa menitis.

Mereka begitu serius dengan Al-Qur’an seperti :
 

1.     Utsman bin Affan yang mengkhatamkannya setiap hari selama Ramadhan.

2.     Qatadah yang mengkhatamkannya setiap tiga hari sekali.

3.     Imam Malik, Imam Syafi’e dan Imam Ahmad yang sengaja menghentikan segala aktiviti mereka agar dapat menambah konsentrasi penuh mereka dengan Al-Qur’an.

Mereka begitu :
a.      Menikmati solat malamnya.

b.     Berkomunikasi dengan Penciptanya.

c.      Meresapi tilawah Qur’annya.

 Ini dapat dilihat dari keadaan Abdullah bin Fudhail ketika mendengarkan ayat Allah berikut :

“Dan jika kamu (Muhammad) melihat ketika mereka dihadapkan kepada neraka, lalu mereka berkata ,’Kiranya kami dikembalikan (ke dunia) dan tidak mendustakan ayat-ayat Tuhan Kami, serta menjadi orang-orang yang beriman.” (QS Al An’am : 27)

Tiba-tiba ia menangis dan kemudian tidak sedarkan diri selepas itu.
Sungguh benar firman Allah swt  yang memuji mereka :
“Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya dan mereka selalu berdoa kepada Rabbnya dengan penuh rasa takut dan harap, serta mereka menafkahkan harta apa-apa rezeki yang Kami berikan. Tidak seorang pun mengetahui berbagai nikmat yang menanti, yang indah dipandang sebagai balasan bagi mereka, atas apa yang mereka kerjakan.”(QS As Sajdah : 16-17)
Namun zaman kini,
 

1.     Ramadhan datang kepada kita yang tahu kemuliaannya tapi tidak banyak melakukan apa-apa.

2.     Mungkin Ramadhan menatap kita dengan tatapan kosong.

3.     Tidak ada aktiviti di waktu malam kecuali hanya senda gurau, berhibur dan menebar canda tawa.

Mungkin :

a.      Ramadhan melihat kita hanya sekumpulan orang dungu yang meninggalkan solat dan hanya asyik menghabiskan waktu dengan saluran-saluran televisyen yang tidak memberi manfaat.

b.     Ramadhan hanya menatap kita sebagai sekumpulan orang-orang yang malas yang merasa telah mengeluarkan segenap kesungguhannya seusai menunaikan solat Tarawih sebanyak lapan rakaat dalam beberapa minit dan setelah itu pergi dengan penuh rasa bangga seolah-olah telah melaksanakan dan menunaikan hak untuk ibadahnya dan terbebas dari kewajiban Allah kepadanya.
Mungkin kita perlu meminta maaf kepada Ramadhan kerana hati kita barangkali telah berubah menjadi keras dan membatu serta mata kita kering dari airmata.
 

Kita mungkin tidak dapat sepenuhnya merasakan :

1.     Manisnya ketaatan.

2.     Indahnya ibadah.

3.     Nikmatnya munajat-munajat di malam-malam Ramadhan.

Ramadhan mungkin belum menemui apa yang seharusnya ia temukan pada diri kita padahal menurut orang-orang yang telah ditemui oleh Ramadhan di zaman dahulu, bahwa Ramadhan adalah bulan bertemunya dua jenis jihad iaitu :
 

a.      Jihad di waktu siang dengan berpuasa.

b.     Jihad di waktu malam dengan memperbanyakkan solat malam dan tilawah Al Qur’an.

Imam Ibnul Jauzi telah mengingatkan kita tentang perkara ini dalam nasihatnya :
 

“Siapa yang mengumpulkan dua jihad ini serta melakukan keduanya dengan penuh sabar, pahalanya akan diberikan tanpa hisab.”

Hal yang sama juga telah disampaikan oleh Ka’ab :
 

“Pada hari kiamat akan terdengar seruan, ‘Sesungguhnya setiap orang yang menanam akan diberikan apa yang ditanamnya disertai tambahan, hanya sahaja para ahli Al-Qur’an dan puasa diberikan pahala mereka tanpa batas dan tanpa perhitungan.”

Sekali lagi, mungkin kita perlu meminta maaf kepada Ramadhan kerana ia belum menemukan dalam diri kita sesuatu yang sesungguhnya ia harapkan dari kehadirannya bersama kita sepertimana di saat ia pernah hadir di tengah-tengah manusia yang memperlakukannya dengan sangat istimewa serta tidak tunduk dan terpedaya oleh musuh.
 

Ramadhan hadir di tengah-tengah mereka di mana bumi yang dipijak sentiasa terdengar azan serta syiar Ramadhan sentiasa diagungkan dan ditinggikan.

Hari ini kita telah berada di penghujung Sya’ban iaitu bulan yang tidak ada lagi jarak dengan bulan yang sangat istimewa milik umat Muhammad saw, iaitu Ramadhan.
 

Dia berdiri bak pintu gerbang menuju taman yang sangat indah sehingga sebahagian ulama’ mengistilahkan bulan ini sebagai bulan persiapan menyambut Ramadhan.

Ibnu Rajab rahimahullah berkata :
 

“Menurut mereka iaitu para ulama’ bahwa bulan Sya’ban ibarat latihan untuk menghadapi puasa Ramadhan, agar seseorang tidak terbeban dengan puasanya ketika Ramadhan tiba.”

Namun, realiti itu tentunya bukanlah satu-satunya alasan untuk mengatakan mengapa kita perlu merasakan kehangatan Ramadhan di sini.
 

Sya’ban adalah tempat kita memulakan langkah kita. Jika dia adalah pintu gerbang kepada sebuah taman yang indah, maka tentulah dia pun memiliki keindahannya yang tersendiri.

Agar kita dapat memperolehi Ramadhan yang lebih sempurna, tentulah kita perlu memulakannya dari sini dengan beberapa renungan
 

PERTAMA : AGAR KITA TIDAK TERMASUK ORANG-ORANG YANG LALAI

Berulang kali Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan, namun berulang kali pula kita  gagal untuk meraih sesuatu yang membanggakan dari bulan suci itu.
 

Bahkan, seringkali Ramadhan yang kita masuki telah melalui separuh perjalanannya tapi kita masih diliputi kebingungan dan ketidakpastian kerana belum melakukan apa-apa kecuali hanya menahan lapar dan dahaga dan kegagalan itu mungkin sahaja bermula dari kegagalan kita menyiapkan diri sebelum ia datang.

Ini adalah kerana berdasarkan faktanya, berapa kali apabila Ramadhan datang menyapa kita namun suasana jiwa, batin dan hati yang kita bawa mengharungi hari-harinya adalah suasana seperti ketika kita masih berada di bulan-bulan yang lain iaitu :
 

1.     Tidak ada kesedaran diri yang terbangun.

2.     Kita masih dalam keadaan yang lalai.

Oleh yang demikian, merasakan kehadiran bulan Ramadhan yang penuh rahmat itu hendaklah dimulai dari sini, iaitu hari-hari Sya’ban ketika kebanyakan orang belum menyedari kedatangannya sejak awal.
 

Di sinilah ramai manusia seringkali lupa untuk memulakan persiapan awal dengan baik serta tidak menyediakan pembekalan untuk menambah kekuatan ketaatannya kepada Allah swt.

Usamah bin Zaid berkata kepada Nabi saw :

“Wahai Rasulullah, aku tidak melihat engkau berpuasa di bulan-bulan yang lain seperti engkau berpuasa di bulan Sya’ban.” 

Rasulullah saw menjawab :

“Itulah bulan yang seringkali manusia melalaikannya yang kedudukannya antara Rajab dan Ramadhan.”

Membangun kenikmatan suasana di hari-hari bulan Sya’ban ini dengan berpuasa, misalnya adalah satu usaha untuk kita menyedarkan diri kita agar keluar dari kelalaian kita dan agar memiliki kesinambungan semangat kerohanian ketika nanti kita telah memasuki bulan Ramadhan, selain bahwa berpuasa di hari-hari ini tentu sahaja memiliki pahalanya tersendiri di sisi Allah swt.
 

Ibnu Rajab mengatakan :

“Puasa di bulan Sya’ban lebih Utama dari puasa di bulan-bulan haram (Rajab, Dzul Hijjah dan Muharram), dan sebaik-baik amalan sunnah yang dekat dengan Ramadhan, sebelum dan sesudahnya. Kedudukannya di sisi Ramadhan adalah seperti kedudukan solat-solat rawatib di sisi solat-solat fardhu, qabliyah ataupun ba’diyah. Dia adalah penyempurna dari kekurangan-kekurangan amal-amal fardhu kita. Maka demikian pula dengan puasa sebelum atau sesudah Ramadhan, dia lebih utama dari puasa-puasa yang jauh dari Ramadhan.”
 

KEDUA : ADA AMAL-AMAL KITA YANG SEDANG DIANGKAT DI SINI

Sekarang ini, sesungguhnya kita sedang berada di dalam saat-saat yang penting, iaitu bulan Sya’ban sebelum kita bertemu dengan saat-saat yang lebih penting, iaitu Ramadhan.
 

Saat ini penting kerana Rasulullah saw bersabda :

“Dialah (Sya’ban) bulan di mana amal-amal diangkat kepada Rabb seluruh alam. Maka aku senang jika amalku diangkat sementara aku sedang berpuasa.”
 

Hadith ini jelas memberi kefahaman kepada kita bahwa ternyata puasa-puasa Rasulullah saw yang banyak di bulan Sya’ban itu tidak sekadar sebuah latihan untuk menghadapi bulan Ramadhan tapi lebih dari itu, Rasulullah saw ingin agar ketika malaikat melaporkan amalnya :

a.      Baginda sedang melakukan perkara-perkara yang baik dan terpuji.

b.     Baginda sedang mengabdi kepada Rabbnya.

c.      Baginda ingin membuat kesan yang baik kepada makhluk langit tentang diri baginda.

Hakikatnya, hadith ini sudah cukup untuk memotivasikan kita bagi memperbanyakkan amal seperti puasa, sedekah, zikir atau apa sahaja agar ruhiyah kita dapat dibantu untuk merasakan suasana Ramadhan sebelum waktunya.
 

Maka di hari-hari ini, marilah kita mengajak diri kita sendiri untuk menghadirkan perasaan itu bahwa sebelas bulan telah berlalu dan kita tidak banyak melakukan amal soleh untuk bekalan diri kita dan saatnya kini kembali bersemangat untuk menampal kekurangan-kekurangan itu agar nanti ketika malaikat membuat laporan tentang kita, adalah perkara-perkara yang baik yang kita lakukan yang membuatkan Allah bangga dengan kita menjelang turun rahmat Nya yang agung, iaitu bulan Ramadhan.

KETIGA : ADA HIDAYAH ALLAH YANG SENTIASA PERLU DIPELIHARA DI SINI
 

Allah swt telah memberikan kita kurniaan yang tidak terhingga dan segala puji bagi-Nya atas semua kurniaan itu.

Di antara kurniaan-kurniaan tersebut :

1.     Kurniaan-Nya yang terbesar adalah ketika Allah menjadikan kita sebagai Muslim, di mana dengan kurniaan itu kita mendapatkan rahmat dan kasih sayang-Nya.

2.     Kurniaan terbesar berikutnya adalah ketika Allah mengurniakan kita taufiq untuk sentiasa taat kepada-Nya.

Lihatlah, ada begitu ramai orang yang mengaku Muslim tapi tidak melaksanakan solat, tidak berpuasa dan tidak mengeluarkan zakat.

Oleh kerana itu, sekali lagi, kita mesti memuji-Nya kerana kurniaan taufiq yang menghantarkan kita untuk sentiasa taat kepada-Nya.

Renungkanlah firman-Nya :

“Dan Dia mendapatimu sebagai orang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk.” (QS Adh Dhuha : 7)

 

Muqatil mengatakan, ayat ini mengajak kita mensyukuri kurniaan-Nya yang diberikan kepada kita, iaitu :
 

a.      Hidayah setelah kesesatan.

b.     Menyantuni anak yatim setelah sebelumnya kita adalah orang-orang miskin.
Rasulullah saw telah berjuang sepenuh tenaga menghadapi segala jenis rintangan dan siksaan, tidak tidur siang dan malam, rela terusir dari kampung halamannya, agar kita mendapatkan kurniaan ini.
 

Allah swt menegaskan :

“Dan sungguh, engkau benar-benar membimbing (manusia) kepada jalan yang lurus.” (QS Asy Syura : 52)
 

Kurniaan inilah yang perlu sentiasa kita periksa, khususnya di saat-saat seperti ini, di hari-hari  menjelang Ramadhan kerana ketika kurniaan ini masih menguasai jiwa kita, itulah keberuntungan yang besar dan kegembiraan yang tiada tara.

Allah swt mengatakan :

“Katakanlah (Muhammad), “Dengan kurniaan Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.” (QS Yunus : 58)

 

Tidak lama lagi, Ramadhan akan segera datang membawakan kita hidayah yang telah diperjuangkan oleh Nabi yang mulia itu, seperti yang jelaskan oleh Allah swt :

“Bulan Ramadhan adalah bulan yang diturunkan di dalamnya Al Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang benar dan yang batil).” (QS Al Baqarah : 185)
 

Allah swt menurunkan taufiq-Nya kepada ramai orang di hari-hari penuh keberkatan itu, untuk taat, beribadah dan tunduk atas segala perintah dan larangan- Nya; di mana syaitan dipenjarakan, pintu-pintu syurga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup. Kerinduan seorang Muslim begitu besar menyambut datangnya hari-hari berselimut iman itu, untuk kembali memperlihatkan ketaatannya dan rasa takutnya kepada Allah, serta mendapatkan rahmat dan ampunan-Nya, dimana sebelumnya ia merasa jauh dari-Nya.

Itulah kelazatan yang kita perlu sambut dengan gembira. Itulah jalan menuju Allah, sebuah tekad yang jujur untuk kembali bertaubat dan istiqamah atas perintah-Nya.
 

Mari kita renungkan permohonan Nabi Yusuf as :

“Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kekuasaan dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian takwil mimpi. Wahai Tuhan Pencipta langit dan bumi, Engkaulah pelindungku di dunia dan di akhirat wafatkanlah aku dalam keadaan Muslim dan gabungkanlah aku dengan orang yang soleh.” (QS Yusuf : 101)
 

KELIMA : ADA RASA GEMBIRA YANG MELAHIRKAN MOTIVASI

Ramadhan adalah sebuah kerinduan. Ia diibaratkan sebagai kekasih dengan kenangan-kenangan indah saat bersamanya. Ia mengingatkan kita tentang puasa, solat tahajjud, solat tarawih, makan sahur, tilawah Al Qur’an, infaq dan sedekah, zakat fitrah dan sebagainya. Semua itu memberi kesan yang indah pada diri seorang Muslim dan oleh yang demikian ia sentiasa merindukannya.
 

Ia adalah bulan di mana Rasulullah saw sangat mendambakan perjumpaan dengannya sepertimana yang tercermin dalam sebuah doa baginda saw :

“Ya Allah, berkatilah kami di Rajab dan Sya’ban dan pertemukan kami dengan Ramadhan.”
 

Kerinduan kita pada Ramadhan sesungguhnya adalah sebuah motivasi kerana kenangan indah kita saat bersamanya akan mengingatkan kita pada kekurangan-kekurangan kita hari ini.

Setelah sebelas bulan berpisah, banyak yang telah kita lalaikan.
 

1.     Berapa banyak kebaikan dalam puasa hilang bersama ‘ghibah’, adu domba dan tipu daya.

2.     Berapa banyak kebaikan dalam Al Qur’an telah hilang bersama kemalasan untuk duduk dalam lingkaran-lingkaran zikir.

3.     Berapa banyak kebaikan solat malam lenyap ditelan oleh kebiasaan kita berlama-lamaan dalam tidur.

Setelah sebelas bulan yang telah kita tinggalkan, mungkin kita merasa jauh dari Allah tapi kedatangan Ramadhan yang semakin dekat mudah-mudahan segara melahirkan kerinduan :
 

a.      Kerinduan yang mendekatkan kita kepada Allah swt.

b.     Kerinduan yang mengingatkan kembali kepada kita akan amal-amal kebaikan yang pernah kita lakukan di bulan Ramadhan yang lepas.

c.      Kerinduan yang menghadirkan suasana Ramadhan sebelum ia benar-benar tiba.

d.     Kerinduan orang-orang terpilih dari generasi pertama umat ini yang sentiasa berangan-angan untuk dipertemukan dengan Ramadhan di samping berdoa kepada Allah untuk kembali merasakan kelazatan dan keberkatannya.

Apakah kita gembira menyambut Ramadhan?
 

Sebagai orang yang beriman, pertanyaan ini semestinya sentiasa kita tanyakan kepada diri sendiri. Lebih-lebih lagi ketika kita semakin dekat dengan :

1.     Hari-harinya yang penuh cahaya itu.

2.     Hari-hari yang diliputi keberkatan.

3.     Hari-hari yang merupakan pemberian istimewa Allah kepada umat ini yang tidak diberikan kepada siapapun dari umat terrdahulu.

KEENAM : ADA PERJALANAN USIA KITA YANG MESTI SENTIASA DIBERI MAKNA
 

Rasanya tiada di kalangan manusia  yang memungkiri akan keagungan Ramadhan kerana kita telah lama tahu dan faham tentang keistimewaan-keistimewaannya. Bahkan ia menjadi keutamaan yang Allah berikan untuk kita, orang-orang yang beriman.

Sayangnya, tidak semua dari kita yang dipertemukan dengan Ramadhan mengerti dan tahu memanfaatkan hari-hari dan malam-malamnya yang penuh berkat itu.
 

Memang, ramai di antara kita yang sibuk dengan tilawah Al Qur’an, melakukan solat Tarawih dan qiyamullail serta berzikir kepada Allah. Namun tidak sedikit pula yang tetap asyik dengan kelalaiannya, menghabiskan waktu dengan perbuatan sia-sia, padahal kesempatan yang berharga itu belum tentu dapat menyapa usia kita kembali.

Para Salafus Soleh mengingatkan kepada kita :
 

“Betapa ramai orang yang mengharapkan masa depan namun mereka tidak dapat mencapainya dan betapa ramai orang yang bercita-cita melakukan sesuatu di hari esok tapi ia tidak lagi sampai kepadanya. Sungguh jika kamu melihat ajal itu dan perjalanannya, engkau pasti benci untuk bercita-cita dengan segala keindahannya.”

Allah telah mentakdirkan umur setiap manusia untuk hidup di permukaan bumi ini dan umur itu adalah ruang masa ujian kita sebagai makhluk Allah swt iaitu ruang masa yang terdiri dari hari-hari dan malam-malam yang membentuk usia kita secara keseluruhan.
 

Hasan Al Bashri mengingatkan :

“Wahai anak Adam, engkau hanyalah sekumpulan dari hari-hari. Jika satu hari telah berlalu, maka sebahagian dirimu pun ikut sama berlalu.”
 

Hujung dari umur ini tiada seorang pun yang tahu seperti yang telah ditegaskan oleh Allah swt :

“Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana ia akan mati.”
 

Maka :

a.      Apakah yang dapat memastikan bahwa kita masih dapat merasakan hari-hari seperti ini kembali?

b.     Apakah yang dapat meyakinkan kita bahwa ajal kita masih mampu menjejaki Ramadhan pada tahun ini?

Jawabannya tidak ada!
 

Ini adalah kerana usia kita terbatas, maka rasakanlah hajat dari kebergantungan kita yang besar kepada Allah.

Jadikanlah usia kita hari ini menjadi hari-hari yang bermanfaat, melakukan banyak amal, sebelum Allah swt memberikan kita yang lebih baik iaitu hari-hari Ramadhan.
 

Renungkanlah kalimat dari Ibnu Umar ra :

“Aku tidak menyesali sesuatu seperti aku menyesali hariku yang ditelan matahari dan mengurangi usiaku sedang amalku tidak bertambah.”
 

Ya Allah, campakkanlah rasa kegembiraan ke dalam hati kami dalam menunggu kedatangan Ramadhan Al Mubarak sebagaimana kegembiraan yang dirasakan oleh generasi pertama umat ini kerana sesungguhnya Ramadhan menjanjikan segala macam kelebihan dan ganjaran untuk mereka-mereka yang ikhlas berpuasa dan janganlah Engkau sempitkan dada kami yang membuatkan rasa tidak selesa kami untuk menyambut kedatangan tamu yang agung ini.

Ameen Ya Rabbal Alameen

WAS

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply