Tatkala Dalil Rahmat Dilontar

0
468
views
tatkala dalil rahmat dilontar
kredit

Wacana ini satu cetusan idea untuk difikirkan secara bersama. Idea dan tindakan boleh ditolak dan diterima kerana demokrasi bukan hanya dalam politik tetapi pengamalan nilai kehidupan. Kenyataan hari ini ; ISLAM AGAMA RAHMAT DAN SEDERHANA. Dalam Al-Quran Allah Azzawajala berfirman;

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”
Surat al-Anbiya :107

Sementara itu menurut Hadis Nabi SAW disebutkan bahwa:

Dari Jabir, ia berkata: Saya pernah mendengar Nabi SAW bersabda: “Amal shalih seseorang di antara kamu tidak dapat memasukkannya ke dalam syurga dan tidak dapat menjauhkannya dari azab api neraka dan tidak pula aku, kecuali dengan rahmat Allah.”
(Riwayat Muslim; kitab Shahih Muslim, Juz II, halaman 528)

Dalam riwayat lain;

Dari Abi Hurairah, ia berkata: Rasulullah SAW telah bersabda: “Amal soleh seseorang diantara kamu sekali-kali tidak dapat memasukkannya ke dalam syurga.” Mereka (para sahabat) bertanya, “Hai Rasulullah, tidak pula engkau?” Rasulullah menjawab, “Tidak pula aku kecuali bila Allah melimpahkan karunia dan rahmat-Nya kepadaku.”
(Riwayat Muslim; kitab Shahih Muslim, Juz II, halaman 528)

Ibn Qayyim al-Jauziyyah anak murid kepada Sheikh Islam Ibn Taimiyyah berkata;

“Sesungguhnya syariah Islam itu binaan dan asasnya adalah atas segala hikmah dan kebaikan untuk manusia di dunia dan akhirat. Syariah Islam itu segalanya keadilan, kebaikan dan hikmat. Maka setiap perkara yang terkeluar dari keadilan kepada kezaliman, dari rahmat kepada yang berlawanan dengannya, dari kebaikan kepada kerosakan, dari hikmat kepada sia-sia maka ianya bukan syariah Islam sekalipun diberikan takwilan untuknya”.
(Ibn Qayyim al-Jauziyyah, I’lam al-Muwaqqi’in, 3/3, Beirut: Dar al-Jail)

BENARKAH KITA MEMAPARKAN WAJAH RAHMAT DALAM KEHIDUPAN?

Persoalan seumpama ini wajib kita jawab dengan jujur. Sekadar melemparkan dalil Al-Quran dan As-Sunnah memang sudah cukup untuk memaparkan dasar dalam agama ini. Namun Al-Quran yang merupakan mukjizat paling agung itu tidak boleh difahami oleh orang yang tidak mendalami. Terutama pada masyarakat yang bukan berbangsa arab. Pada kita orang melayu sehingga hari ini tidak mampu memahami kalam Tuhan itu walaupun Al-Fatihah yang dibaca setiap hari. Maka perangai, perbuatan dan akhlak menjadi ukuran dan cerminan kepada wajah agama.

Dewasa kini, Islam bukanlah kuasa yang mentadbir. Seringkali apa yang dilakukan oleh penganut agama menjadi hujah atau dalil kepada sebuah agama. Islam seolah-olah berada di kandang pertuduhan dalam keadaan diikat kaki dan tangan. Ditampal mulutnya dengan pita pelekat agar tidak mampu berhujah. Segala label dilekatkan dengan paksa tanpa izin. Lihat sahaja dunia yang tidak adil pada hari ini yang pantang diusik dan dicuit. Letupan dan pengeboman diletak atas neraca agama Islam. Islam pula seolah-olah tiada ruang untuk berhujah balas. Dalam kondisi ini apa yang perlu kita lakukan. Saya cadangkan kita perlu menjadi WAKIL AGAMA DALAM MEMBERI DEFINISI BERAGAMA YANG SEBENAR.

Melontarkan dalil perkara paling gampang. Namun untuk mengaplikasi dalil bukan satu perkara yang mudah. Ketika kita menyeru tentang Rahmatal Lil A’lamin tidak kurang pintu tandas masjid yang bercerai dari badan. Dunia Islam kotor dan jijik. Lihat negara kita keadaan sungai dan tandas awam. Terpaksa berpindah beberapa kali untuk mencari keselesaan membuang air.

Ketika kita lontarkan dalil Rahmatal Lil A’lamin beberapa ramai ustaz dan pejuang agama yang mengeluarkan kata nista dan kesan dalam rumah Tuhan. Tersebar di laman sosial seorang memakai gelaran Ustaz dari Kementerian Dalam Negeri menggelarkan orang ini kafir. Orang ini Mufti Anjing. Dimana rahmat agama ini. Tidak termasuk ustaz yang claim semua datang ke Negeri Kedah Darul Aman. Sahabat Nabi Uthman Bin Affan datang ke Kedah, Nabi Adam turun ke Gunung Jerai, Tariq Bin Ziyad guna kayu dari Kedah buat bahtera. Agama tidak menjadi rahmat tetapi menjadi bahan ketawa. Ustaz seumpama ini dibiar bebas berceramah sehingga ke masjid negeri dan daerah. Terfikirkah kita adakah cerita karut marut serta caci maki itu akan membawa agama ini kepada rahmat dan kasih sayang.

ISLAM ; inilah agama yang memberi rahmat dan kasih sayang secara infiniti. Bahkan kasih sayang dan rahmat ini menjadi manifesto Nabi SAW ketika sampai ke Madinah;

Dari ‘Abdullah bin Salam, ia berkata:

“Ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah, orang-orang segera pergi menuju beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam (karena ingin melihatnya). Ada yang mengatakan: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah datang, lalu aku mendatanginya ditengah kerumunan banyak orang untuk melihatnya. Ketika aku melihat wajah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam , aku mengetahui bahwa wajahnya bukanlah wajah pembohong. Dan yang pertama kali beliau ucapkan adalah, ‘Wahai sekalian manusia, sebarkanlah salam, berikan makan, sambunglah silaturrahim, solatlah di waktu malam ketika orang-orang tertidur, niscaya kalian akan masuk Surga dengan selamat.”

Hadits ini diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (no. 2485); ad-Darimi (I/340); Ibnu Majah (no. 1334 dan 3251); al-Hakim (III/13), Ahmad (V/451); Ibnu Abi Syaibah dalam al-Mushannaf (VIII/388, no. 25777 dan 26133) dan (XIII/30, no. 36858); ad-Dhiya’ dalam al-Mukhtârah (IX/431, no. 400); Abd bin Humaid dalam al-Muntakhab (no. 495)

Justeru itu apa pula manifesto kita sebagai PENCINTA RASUL?

Penulis : Jailani Bin Mohd Yusoff
Blog Penulis : cikgujailaniyusoff.blogspot.my

 

KUPON BUKU DISKAUN RM5 IMANSHOPPE

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.

Leave a Reply