Terlalu Cinta!

2
91
views

terlalu cinta

Terlalu Cinta | “Apabila Allah mencintai seseorang maka Dia membuatnya faham mengenai agamanya. (H.R. Bukhari dan Muslim) ~~trmasuk dgn cra menguji kita samada dgn ksusahan atau ksenangan maka bersyukur lah apabila kita diuji~~”

___ “jdi jika seseorang yg tidak bole menerima atau myalahkan yg lain bile tjdi sesuatu itu bmksd dia tidak fhm agama?n Allah tidak mencintainya?begitukah?…”

Apakah Allah tak mencintai kita bila kita masih lagi dipanjangkan umur untuk diberi peluang untuk lebih mengenaliNya? apakah Allah tak mencintai kita bilamana kita masih diberi nikmat melihat, mendengar, bercakap, kesihatan, berfikir, harta dan ilmu? atau sekecil-kecil perkara yang kita tak pernah sedar yang sepanjang masa kita menyedut tiap-tiap hari, udara? dan bayangkan jika air kita dicatu atau putus bekalan, dari mana kita minum? (orang somalia berjalan berpuluh2 kilometer semata ingin mendapat bekalan air) bahkan kita lah yang tidak sebenar-benarnya mencintai Allah dan sering melupakannya. berulang kali disebut dalam surah ar-rahman ‘dan nikmat mana lagi yang kamu dustakan?’

Umumnya apabila kita bercinta, kita memberi kasih sayang dan pada masa yang sama, secara fitrahnya, kita mengharap kasih sayang dikembalikan (kalau tak, jadi cinta tepuk sebelah tgn la kan? so tak kira bercinta pulak, kira angau sorang2 kan? hehe) tapi bila bercinta, kita expect our other half, give his/her all to us, kalau tak mesti kita rase tak best tak seronok dengan relationship kita. Allah beri kita segala2nya yang kita perlu, adakah kita balas pemberiannya dengan seadilnya? ’sedikit sekali kamu bersyukur’ (Quran) sungguh Allah itu Maha Kaya dan dia sedikit pun tak perlukan kita, bahkan kita yang perlukan Dia. tanpa Dia, siapalah kita? di bumi mana kita nak hidup?

Memang fitrah manusia susah untuk menerima sesuatu, bahkan ramai yang perlukan masa yang lama untuk menerima sesuatu/menyalahkan takdir. emosi pada satu-satu masa boleh menguasai manusia, even saidina umar r.a. pun pernah berkata ketika nabi wafat, ‘siapa yang mengatakan nabi muhammad meninggal, aku akan pancung kepalanya’, dan tiada siapa yang berani menegur umar r.a. akan keadaannya yang tak boleh nak menerima kewafatan nabi tu, datang saidina abu bakar kata, ‘siapa yang beriman kepada Nabi, ketahuilah Nabi telah wafat, siapa yang beriman kepada Allah, ketahuilah Ia kekal selama2nya’. lepas tu baru umar r.a. tersedar dan bertaubat.

Nak tunjuk di sini sehebat2 sahabat yang dijanjikan syurga, mereka masih manusia seperti kita yang punya perasaan, tension, sedih dsb. adakah mereka tak faham agama? tentulah bukan macamtu, tapi bilamana kita mendekati Allah sedepa, Allah akan dekat dengan kita sehasta, bila kita mendekati Allah berjalan, Allah datang dalam keadaan berlari, Allah sangat suka hambaNya yang pergi kepadaNya, disifatkan seperti seorang lelaki yang ada unta sarat dengan makanan di tengah2 padang pasir, tiba2 unta tu lari daripadanya, jenuh lah dia mencari sepanjang hari, dan tiba2 dalam keadaan kelaparan dan dahaga yang amat, unta tu datang balik dekat dia. Allah lebih gembira daripada lelaki tu bila kita kembali padaNya.

Ketahuilah, Allah lebih mencintai kita daripada seorang ibu mencintai anaknya, Allah lebih mencintai kita daripada pasangan kekasih yang sedang honeymoon, Allah lebih mencintai kita lebih dari apa yang kita tahu. sedangkan kita jarang-jarang sekali mengingatiNya, dalam solat yang dikhususkan Allah agar kita dapat mengingatiNya pun kita sering leka dengan mengingati urusan dunia dalam keadaan berhadapan dengan Allah. sungguhlah, kita benar-benar dalam keadaan rugi jika Allah tak memandang kita walau sikit pun pada hari kebangkitan nanti bila mana segala amal kita di dunia akan dihitung untuk dibalas.

Ketahuilah juga rahmat Allah itu melebihi jangkauan akal, jika dosa umat manusia ini dikumpul dari manusia pertama hingga terakhir, seakan-akan satu titik bintang di langit rahmat Allah yang meluas yang tiada batasnya. ketahuilah, Dia menanti akan kita di sujud-sujud dan di selakan helaian Quran, kerana Dia terlalu cintakan kita!

Hisham Mahir
Graduated in BA(Hons) Architecture from University of Manchester,
currently bekerja di MMN Architects as Trainee Architect.
Pemilik blog Satu Cinta Satu Destinasi (SCSD) yang beroperasi sejak 2008.

http://www.hishammahir.blogspot.com/

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

2 COMMENTS

  1. salam. best website ni. tapi, boleh ke ubah/edit/boh kat tempat lain menda yang kat belah kiri sekali ni. nak baca susahh. nak komen pun susah. menda tu halang text, dan paling tak best takleh nak ubah kemana2 pun. argh. k salam.

Leave a Reply to anonimus Cancel reply