Tiada Salahnya Mengaku Salah – Fakhrur Radzi

0
163
views
Tiada Salahnya Mengaku Salah
kredit

Pada saat Allah ingin menciptakan manusia; langsung dipertanggungjawabkan sebagai khalifah di dunia, para malaikat sendiri pada awalnya seolah menentang.

Wallahu a’lam, mungkin sahaja sebelumnya pernah diciptakan satu makhluk menyerupai manusia sehingga para malaikat mengetahui akan rosaknya dunia di bawah kawal selia makhluk bernama manusia.

“ Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi.

Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?.

Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya. (30) ”

[alBaqarah : 30]

Justeru dalam ayat yang sama, Allah langsung menegur para malaikat. Siapakah yang lebih mengetahui?

Lalu kita lihat bagaimana para malaikat menyikapi kesilapan mereka.

Bahkan mereka tidak kekok menyatakan cetek dan lemahnya pengetahuan mereka berbanding lautan ilmu Allah yang Maha  Mengetahui.

“Tidak ada ilmu pada kami melainkan apa yang engkau ajarkan ya Allah.”

Para malaikat, dengan segala kemuliaan, tetap saja tunduk dan mengakui kesilapan dan rela dimuhasabah. Apatah lagi yang memuhasabahnya itu Allah sendiri.

Begitulah pelajaran dari sebuah peristiwa.

Tersalah dalam membuat keputusan dan keliru dengan pilihan jawapan adalah hal lumrah dan sunnatullah.

Tidak ada manusia yang senantiasa benar. Tetapi enggan mengakui khilaf sendiri itu yang harus dipersoalkan.

Malaikat yang dikenal sangat patuh dan tidak pernah ingkar itu pun, paling tidak, dalam peristiwa ini pernah sekali mempersoalkan tindakan Allah.

Apatah lagi kita manusia?

Sudah pasti bukan barang sedikit salah dan dosa kita. Untuk apa kita meninggi diri?

Dalam ruang keterbatasan dan kelemahan manusia itu sendiri, tetap juga Allah melantik manusia sebagai khalifah bumi.

Tanggungjawab yang sang gunung; gagah dan tegak teguh di muka bumi ini pun menolak tidak mampu.

Jadi apalah salah kiranya kita belajar dari sikap para malaikat. Rela dan menerima apabila dimuhasabah, ditegur, dikoreksi.

Apabila kita rela mengoreksi diri ianya suatu petanda kita menerima akan tidak terlepasnya kita dari kemaksiatan dan juga sedar akan keterbukaan jalan-jalan kesalahan ketika kita menetap suatu keputusan.

Ianya tanda kita bebas dari nafsu ego!

Mengapa Seseorang Sukar Menerima Teguran

#1

Menutup pintu dan ruang saran dan kritik oleh pihak luar. Penyakit ini sering sekali terjangkit kepada orang yang berada di posisi atas. Sang qiyadah. Punya autoriti ke atas orang di bawahnya.

Sekiranya bermesyuarat, orang sebegini gemar untuk menguasai perbincagan dan mahu gerak bincang terlorong mengikut pendapatnya seorang sahaja.

Lebih parah, mereka menggunakan tongkat sakti vetonya dalam musyawarah. Langsung musnah institusi kerja berpasukan di tangan kepimpinan sebegini.

Cubalah belajar dari kepimpinan Saidina Abu Bakar di era pemerintahannya.

Imam Bukhari dalam satu riwayatnya menceritakan saat Saidina Umar mencadang agar dikumpulkan Al-Quran, Abu Bakar lalu menolaknya.

Atas dasar apa hendak berbuat perkara yang tidak pernah dibuat pada zaman Nabi. Nah! Argumentasi Abu Bakar tidak kalah benarnya.

Namun bagi Umar sendiri perkara ini bukan hal picisan yang boleh dibiarkan berlalu begitu sahaja.

Dikenal dengan ketegasan dalam perkara hak, Umar berkali-kali memujuk dan mendesak agar perkara itu dilaksanakan. Ianya demi maslahat amah yang lebih besar. Akhirnya Saidina Abu Bakar menerima.

فَلَمْ يَزَلْ عُمَرُ يُرَاجِعُنِي فِيهِ حَتَّى شَرَحَ اللَّهُ لِذَلِكَ صَدْرِي، وَرَأَيْتُ الَّذِي رَأَى عُمَرُ

“Umar senantiasa memujukku untuk mengevaluasi pendapatku dalam permasalahan itu, hingga Allah melapangkan hatiku dan akupun berpendapat sebagaimana pendapat Umar.” [Bukhari]

Maka lihatlah peribadi Abu Bakar, dalam pada kedudukannya yang mulia sebagai sang khalifah, tidak sekali beliau menutup ruang perbincangan, rela dinasihat, membuka seluasnya untuk dibetulkan demi mencari cahaya kebenaran.

#2

Hilangnya semangat berpesan-pesan kepada kebaikan dan kesabaran.

Bagi orang yang beriman saling menasihati itu antara wacana ampuh dalam mengukuhkan lagi ukhuwah sesama mereka.

Ukhuwah yang bertujuan mencari redha Allah.

Sama sekali tidak akan tercapai tujuan ini sekiranya ada dalam kalangan orang mukmin yang berbuat salah dan tiada mukmin yang lain menegurnya.

Berterusanlah kesalahan itu tanpa ada yang membetulkannya.

Perhatikan secara rapat maksud sebenar hadis Nabi yang mengatakan seorang mukmin itu cerminan buat saudaranya.

Jika ternyata ada salah pada sahabat kita, tanpa kita berusaha menegurnya, di situ terpalit sebenarnya kesalahan sahabat itu kepada kita juga.

#3

Yang terakhir, perkara paling besar yang membuatkan seseorang itu tidak lagi mahu dinasihati apatah lagi diperbetul kesilapannya adalah ego.

Merasakan diri kebal dan immune dari khilaf dan tersilap.

Ada satu makhluk yang terkenal sekali dengan sifat-sifat ini. Sudahlah bersalah tetap juga mahu menegakkan benang yang basah. Iblis.

Oleh itu marilah perbetulkan niat dan tujuan amal-amal kita.

Berusahalah membina pendinding agar bisikan syaitan tidak masuk ke dalam hati kita lalu kita pun merasa diri terlalu baik untuk mengakui kesilapan.

Tiada salahnya mengakui salah.

 

Artikel Yang Berkaitan :

 

Mahukan Artikel Seperti Ini Lagi? Sila Isi Form Dibawah

mm
Website yang menumpukan bahan bacaan islamik bagi yang memerlukan untuk pengisian rohani mereka. Jangan lupa like FB dan follow Twitter untuk dapatkan makluman artikel terbaru daripada kami.
Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply